Luahan dari Sahabat buat Sahabat

  • 0
Di hening pagi yg indah, saat mentari mula memancar, subhanallah, sungguh indah sekali ciptaan Allah di bumi yg luas ini. Sewaktu ku mengelamun sendirian, hati ku tergerak ingin membuka buku biru ku yg selalu ku tulis luahan 'kosong2', dengan perasaan yang agak sedih kerana akan meninggalkan teman2 ku di sini dalam masa yang terdekat ini, tiba2 ku terbaca satu luahan dari sahabatku untukku... bila tarikh nya wallahu a'lam, ku sendiri juga tidak tahu, tapi ku yakin, ia masih baru... Di sini aku ingin berkongsi dengan sahabat2 di luar sana apa yang telah 'dia' coretkan untukku... terima kasih! :

Maafkan ku kerana aku telah mencoretkan sesuatu tanpa keizinan dari mu wahai teman. Aku di sini ingin menyampaikan sesuatu tentang diriku yang aku pendam selama ini darimu...

Teman,
Apakah kau masih mengingati dan mengerti tentang apa sebenarnya ERTI PERSAHABATAN ?? Aku percaya kau pasti sudah fahaminya. Maafkan aku kerana aku bukanlah seorang sahabat yang baik, aku sedar aku juga bukanlah sahabat yang kau inginkan selama ini. Maafkan aku... selama ini aku senantiasa berdoa memohon kepada Allah yang mencipta sekalian alam, semoga aku di hadiahkan seorang sahabat yang baik, berhati mulia dan jujur ikhlas bersahabat denganku. Alhamdulillah, dan kini akhirnya Allah tunaikan permintaanku. Dengan kehadiranmu, telah merubah segala-galanya. Kau sering mengajarku erti kekuatan dalam hidup dan tentang-tentang islam. Aku kagum dengan dirimu, aku menjadi semakin berani dan bersemangat untuk aku harungi tiap-tiap liku perjalanan hidupku. Kau sering menasihatiku, Setiap kata-katamu adalah hikmah, dan segala2 nya berunsur hikmah yang sgt mendalam. Kau umpama buku panduan dan pelindung. Kau sanggup dan setia mendengar segala luahan, keluhan, kesakitan perjalanan liku2 hidupku dan kau sentiasa ada menemaniku tiap saat aku benar-benar memerlukanmu. Aku teramatlah menghargai, bersyukur pada Allah dan berterima kasih pada dirimu atas semua itu. Aku tahu kau langsung tidak mengharap apa2 balasan dariku, justru kau seorang sahabat yg jujur dan ikhlas bersahabat denganku. Namun aku adalah manusia yg sangat dhoif dan alpa. Baru ku sedari, saat Dia menguji aku dengan perpisahanmu, terlalu sukar dan teramat sakit untuk ku menerima perpisahan dengan mu yang sementara ini. Kau sahabatku DUNIA AKHIRAT! Tapi aku sebagai manusia yang lemah, aku ingin kau senantiasa di sisi untuk menemaniku, namun aku harus sedar bahawa tiada yang kekal di dunia ini, setiap pertemuan pasti akan berakhir dengan perpisahan dan di mana ada pertemuan, di situ ada perpisahan. Di sini kau mengajarku tentang satu perkara, iaitu UKHUWAH, di mana ukhuwah itu tidak akan terputus sampai bila-bila meskipun di akhirat kelak. Biarpun terpisah jauh, aku terlalu menyayangimu hinggakan aku terlupa, kau berhak memilih jalan untuk masa depanmu sendiri. Kau ingin melanjutkan pelajaran dan menambah ilmu di dada bukan hanya di sini, tetapi banyak lagi tempat menuntut ilmu yang ingin kau tuju. Dan suatu hari nanti kita semua masing-masing akan bersuami, tidak mungkin kita begini selamanya. Namun ukhuwah tetap jelas di hati. Itulah yang kau sering katakan padaku dan takkan ku lupakan katamu itu. Ada tika berat hati ini menerima dan berpisah denganmu. Hari demi hari perpisahan itu kian hampir, dan aku rasa begitu hampir dengan kesunyian. Taip hari-hariku menjadi sayu kerana hadirnya perpisahan itu. 'La tahzan ya ukhti, Innallah ma'ana' , itu yang kau katakan pada ku sambil tersenyum saat kau lihat aku murung, namun ku tahu di sebalik senyumanmu itu terselit beribu kesedihan yang cuba kau sembunyikan dariku, demi menceriakan hari-hariku yang akan kau tinggalkan. Demi masa depanmu, aku harus merelakan dan redha. Aku memohon maaf jika seandainya aku pernah mengasarimu saat tidak ku sedari, seandainya ada kata-kata ku yg mengguris hati mu yg halus itu tanpa ku sedari, maafkan aku, maafkan aku, maafkanlah aku, Izzah!!! Wahai sahabatku, Izinkan aku meminta sesuatu darimu. Cuma ku mahukan UKHUWAH ini kekal hingga ke akhir hayat dan sampai ke syurga kelak dan di redhai oleh-Nya. InsyaAllah... Jika kau mengingatiku senyumlah selalu. Di sini juga ku ingin mengucapkan terima kasih kerana sudi menjadi sahabat yang paling baik untukku... Doakan kejayaanku kelak, kerana doa dari sahabat amatlah di perlukan... Jangan lupakan aku ye. Belajar rajin2, nanti kawen jangan lupa jemput tau. hehe... lagi satu, terima kasih sebab tolong aku buatkan furdah warna hitam, dan hadiah kan furdah warna cream dan putih and sepasang jubah berwarna hijau yg anggun sekali. Aku tiada apa untuk membalas nya, yang ku mampu hanyalah berterima kasih dan doa sahaja yg mampu ku utuskan untuk kejayaanmu itu. Halalkan semua ye. Sayang kamu selamanya!! sekian, wassalam... - Nur Arina Liyana 3692 -

THANKS YANA, aku begitu terharu saat membacanya dan tanpa ku sedari tiba2 menitis air mataku saat membaca nya. Namum cepat2 ku kesat air mata ku itu.
btw, indahnya ukhuwah kita! uniknye ukhuwah fillah! sayang kamu juga!! Ya ukhti Yana,
uhibbuki fillah .... i'll miss u my fren.. - Izzah 15192 -