"Kenapa lama tak update"

  • 0
Aku kidal. *saja nak bagi tahu*
Gambar hiasan semata mata. Bukan aku k. Tapi dia kidal. Kau?

Eniweyyy.
Assalamualaikum uols. *baling batu*
Well. Hari ni 1 Safar 1434h. Saja aku ambil kesempatan nak update blog.
Cantik tarikh hari ni dalam tahun hijrah.
1/2/34 Kan. Lagi cantik dari 12/12/12.
Jumaat. Penghulu segala hari.
Hahaha. K tak penting.

Sesungguhnya, memang lama tak update. Tak ada orang tanya pun.
 Sebab tu macam tak peduli sangat, sampai la semalam someone ni tanya.
Kenapa ntah tiba tiba tanya. Alaaa.
Tak payah lah tunggu entry dari aku. Kecewa je nanti.
Reasons kenapa aku tak update? Well, aku memang tak ada reasons kukuh.
 Cuma sifat MALAS je ada sekarang.

Tahu tak MALAS tu apa dan macam mana rasanya?
Sukar di gambarkan. Tak mudah untuk di tafsir. Ceewah. Hahaha.

Kenapa MALAS? Sebab sekarang banyak fokus pada kelas je.
Jadi tak banyak isu nak di ceritakan.
 Otak pun jadi tepu je. Tangan pun seolah olah kelu. Eh kelu? Macam tak sesuai.
 Ke kejang? Eh. Apa-apa lah!

Mesti ada yang akan cakap,
"Ahh alasan. Ni semua sebab tweet. 
Asyik bertweet je. Ada pulak idea kau nak tweet 24 hours?"

Hahaha. Heyy bijaknya. Mana tahu?
Yeah, that's it. Bila ada Twitter, sesungguhnya keinginan dan keterujaan nak menaip kat blog,
memang agak sudah berkurang. Asyik membebel kat Twitter je,
dah lepaskan semua cerita kat Twitter, dah jadi nothing lah nak cerita kat blog. Kan?
FACTS!

Best ke Twitter? Entah kenapa, tapi kadang-kadang jemu la jugak.
 Tapi jemu-jemu pun, tak ada lah tinggal berminggu.
 Even sehari pon tak tinggal benda alah tu. Memang perangai.
Hahaha. Tapi dah nekad nak kurang bertweet. We'll see. *betulkan spec*
Apa bestnya Twitter? Entah lah, mungkin sebab kau boleh nak bebel apa pun,
tanpa harap orang comment macam status FB. Aku rasa laa.

EHH. Tajuk macam tak kena dengan entry pulak. Tajuk pasal kenapa tak update? 
Tapi entry pasal twitter, kira macam Twitter penyebab tak update? Kah kah kah.
So UNcool. 

Aku tak ada apa benda nak cerita pun sebenarnya.
Ohaa. Aku balik dari bercuti ke Langkawi. Pergi sana tu pun sebab
ada jemputan walimah. Kalau tak, jangan haraplah nak pergi. *lap hingus*

Tak jauh mana pun. Tapi perjalanan yang meletihkan.
Sakit satu badan. Kenapa ntah. Memandangkan itu first time aku ke sana, aku rempuh je.

K malas nak cerita panjang. Pokoknya okay la. Dapat beli banyak coklat.
Upload gambar coklat? Baru sampai je dah kena serbu macam artis.
Tak sempat berbuat apa apa. Rimas yuww. Maklumlah retis. EHH. :'D


Dan yang paling best aku pergi sana, bajet macam photografer.
 Mengada ngada gila lah. Well. *timang timang DSLR*
Semua benda aku snap. Peduli apa aku. Memang tidak boleh belah lah.
Aku memang suka bajet. Kau? Mih mih mih.
Maklumlah dah ada DSLR. Oh bukan nak berlagak ya. 
Cuma saja nak bagitahu. Ehh suka hati lah nak bagitahu apa pun.
 *jeling*

Aku malas nak upload semua gambar gambar yang aku snap.
Tapi aku rasa aku ada bakat. Wahh, ayat tidak boleh blah.
 Macam mana nak bagi boleh blah ni ea. Haihh. *flips tudung*
Heh, sesungguhnya aku memang dah jadi tak reti nak menaip entry bernas.
Wuuuuuuuuu. TT_TT

Ohhaa. One more, baru baru ini ada orang tegur aku,
"Kau semakin biadap." katanya.

Just wanna say,
 Aku bukan sengaja nak biadap dengan orang.
Aku cuma tak reti hormat dengan orang yang suka biadap dengan aku.
Bukan style aku lah kalau setakat nak cari pasal dengan orang yang tak cari pasal dengan aku.
Dan aku tak suka orang suka cari pasal tak pasal pasal.
Memang melampau gila lah. *sepak batu*

Orang baik dengan aku. Aku baik dengan orang. Orang jahat dengan aku. Itu terpulang.

Aku dah kata, aku takkan start kalau orang tak mula.
 Kau yang mula dulu. Siapa suruh.

Semua orang ada stail sendiri. Aku stail aku lah. Kau stail kau lah.
Orang suka atau tak suka, itu belakang cerita.
Yang penting aku selesa, Allah tak murka. Settle.
Kbai. *terus berlalu pergi*

Wallahu a'lam.
Wassalam.

Listen To Your Heart. :)

  • 0

Untuk kali ke seratus lima puluh juta,
Mereka tanyakan engkau soalan yang sama,
“Eh kenapa kau masih lagi mahukan dia?
Apa kau buta apa kau pura-pura suka”

Di seratus lima puluh juta kali itu,
Di depan semua engkau tarik tangan aku,
Yang sedang buat muka kosong tak ambil tahu,
Sambil ketawa engkau bilang satu persatu,
“Dia mungkin bengis seperti singa”
“Tapi dia nangis tonton cerita Korea”
“Dia mungkin keras bila bersuara”
“Tapi dia jelas jujur apa adanya”
“Aku lagi kenal dia.”
Eh dah lebih seratus lima puluh juta kali,
Aku pesan padamu apa yang bakal jadi,
Engkau dan aku ada mungkin tidak serasi,
Engkau sangat manis aku ini pula dawai besi.

Di setiap seratus lima puluh jutanya,
Aku pun dalam hati semacam tak percaya,
Apa kau lihat pada aku jujurkan saja,
Terus kau cubit dagu aku sambil berkata,
“Sayang mungkin baran tak kira masa”
“Tapi sayang tahan kalau yang salah saya”
“Sayang mungkin saja keras kepala”
“Tapi sayang manja bila kita berdua”
“Saya kenal sayang saya.”
Buat apa di cerita.
Bahagia kita rasa.
Biar tak dipercaya.
Peduli orang kata.

Baju ronyok tak apa.
Asal pakai selesa.
Berkilau tak bermakna.
Kalau hati tak ada.

Aku lebih bengis dari sang naga,
Tapi bisa nangis semata demi cinta,
Suaraku keras tak berbahasa,
Kerana aku rimas gedik mengada-ngada!

Aku mudah baran tidak semena.
Mana boleh tahan angin cemburu buta.
Dan aku sengaja tunjuk keras kepala.
Aku punya manja kau saja boleh rasa.

"Rahsia kita berdua."
*suara berbisik*

Null

  • 0
Assalamualaikum ! Hai uols. Lama tak jumpa. 
*berlari sambil melambai*

Hmm. Nantilah. Bila bila.
*terus berlalu pergi*

Sayang dan terlalu sayang...

  • 0

Kau lihat jalan aku mudah,
Kau kata family aku supportive,
Kau nampak aku ceria ketawa,
Tapi kau tak tahu mehnah,
Dia tetap ada untuk aku.
Kau kata aku kuat, kau kata kau lemah.
Tapi kau tak tahu, sebab kau aku kuat.
Sebab Dia, aku bertahan.
Akhawat fillah, aku cinta banget dengan kalian.

Aku tahu,
Dia yang ubah aku,
Dia yang temukan aku dengan jalan ini,
Dia juga temukan aku dengan kalian.

Dan hanya pada Dia,
 Aku mohon, aku doa, aku rintih.
Moga kita terus sahabat.

Bukan aku ego,
Bukan aku hati kering,
Tapi aku tak boleh tunjuk air mata.
Aku malu.
Apalah sangat mehnah aku terima.
Berbanding dengan kalian.

Dulu mungkin ya,
Aku tak matang,
Sikit-sikit aku nangis,
Sikit-sikit cengeng,
Sikit-sikit mengadu.

Tapi kalian,
Bukan mudah menjadi 'KITA' yang kini
Seriously.

Memang impian aku semua indah-indah belaka.
Kalau lukis, dapat warna-warni persis pelangi.
Tapi kau pun tahu bukan, Dia bagi ikut yang terbaik untuk kita.
Bukan ikut suka hati kita.

Kalau satu hari nanti aku dah tiada,
Tak boleh ligat lagi,
Tak boleh pimpin tangan bersama kalian lagi,
Tak mampu bersuara lagi,
Tak mampu tersenyum lagi,
Aku mohon,
Ampunkan aku.
Maafkan aku.
Doakan aku.

Aku sayang, sayang...
Malah terlalu sayang dengan kalian semua.
Akhawat fillahku. Abadan abada! Biiznillah. 
LOTS OF LOVE. 
- Izzah -
cc : Ukhti Athirah

No title. Boleh?

  • 0
Bismillah. Assalamualaikum.
*jari yang sudah mula menari nari di keyboard*
Bukan sengaja tak bersuara tapi kadang-kadang diam tu lebih power.
 Bukan nak kata saya power, tapi itulah hakikatnya. Ehem. *betulkan spec*
(via Huda)

Rasa tersangatlah leceh bilamana sedang cuba untuk update
blog via telefon mudah alih yang kononnya pintar ini lahai. So uncool.*sigh*
Samsung Tab pula, tak sama nikmatnya sebagaimana menaip menggunakan
keyboard yang betul betul keyboard. Ape kelass touch touch. Auchh! 
Mengada leyyuww. Fuhh. Muehehe. -.-"

Nak menaip memerlukan kenikmatan dan keselesaan ketika menaip.
Baru besh bohh. Ke guane?

Lappy pulak memroblem kan dirinya. Tak boleh nak buka.
Maaflah lappy, aku terpaksa menduakan mu! 
"Abah, nanti belikan Izzah laptop baru tau."
Abah jeling je dari jauh. Hahahaha. *lari terkedek kedek , nyorok belakang pintu*

Hahahaha. Aku dah kata, aku bukannya post bermanfaat setiap masa pun.
Aku punya hobi. Dan hobi aku inilah. Menaip dan terus menaip tanpa 
ada hala tuju. Bahaya juga sebenarnya. Bila bila masa boleh terbabas.
Hati hati je lah. Haihh.
Nak baca takpa. Takmau baca pi main jejauh. 
Muehehehe. *kembang kempis hidung*

Mungkin terlalu banyak berfikir. Sampai blur gini.
Atau mungkin takleh fikir langsung. Haha. Eh tak mungkin. Tak mungkin.

Hidup kita yang dalam keadaan yang sangat stress bererti lebih mementingkan dunia.
Tak salah. Semua orang pun memang ada masalah. 
Cuma nak ingatkan, jangan sampai kita letih di dunia dan seksa di akhirat.
Letih nak fikir untuk yakinkan hati dalam sesuatu hal sebenarnya.
Tak apa. Saya cuba. Mohon doanya ya sahabat sahabat sekalian.

Maafkan bila ku tak sempurna. :')

Angin Yang Hiba Itu

  • 0
Kau kata,
Kau mampu,
Namun, 
Yang aku lihat cuma kepura-puraan,
Kebodohan kau yang sangat menyakitkan.

Kau kata,
Amanah itu,
Kau mampu pikul,
Tapi yang aku lihat,
Kau berdusta dengan janji manis kau.

Kau menyatakan,
Selama mana kau berpijak pada bumi Allah ini,
Kau tidak akan angkuh,
Tapi yang aku lihat,
Angkuhmu bagai tiada batasnya,
Laksana manusia durjana.

Aku melewati setiap daripada mu,
Menghampakan,
Menghibakan,
Tiada satu pun yang menggambarkan sifat khalifah itu,
Dan jika masih ada,
Hanya seperti sebutir permata di dalam lumpur.

Tetapi,
Tidaklah aku mengalah dengan kekurangan ini,
Kerana aku tetap angin yang bertiup,
Tetap mencari,
Khalifah yang sebenar.

***
Dear Bloggie.
AKHIRNYA !
Apalah susah benar nak "new post" ini.
Hilang mood nak menaip tau dak.
*dahi berkerut sekerut alam, mulut muncung 90 darjah*

Moga belum terlambat saya ingin mengucapkan
Selamat menyambut Hari Raya Aidiladha
buat semua yang mengenali diri ini.

Nak cerita pasal raya korban kat sini dah malas.
Salahkan blog! Beliau yang buat hal time tengah ada semangat nak menulis.
Hahaha. Kbai.

Nah. Beliau sangat suka kacau saya ketika bertwitter.
Nampak dari jauh pun dah senyum senyum mintak dukung. 
Tergoda yuwww bila nampak dia. Aumm. Mihmihmih.

Wallahu a'lam
Wassalam

Repost : Allah Maha Adil . ;)

  • 0
Saydatina Aisyah r.a berkata, 
"Aku bertanya pada Rasulullah,
siapakah yang lebih besar hak nya terhadap wanita?"
Jawab Rasulullah SAW 
"Suaminya."
"Siapa pula berhak terhadap lelaki?"
Jawab Rasulullah SAW "Ibunya."

Kalau lelaki, jika di takdirkan 4 orang isteri, dalam syara' tidak boleh lebih tanpa talaq.
Bermakna hanya 4 orang wanita yang syurganya pada seorang lelaki itu.

Seandainya wanita, jika di kurniakan 10 orang anak lelaki ,
dan kalau ada rezeki, InsyaAllah boleh lebih lagi. Tu diaa. Subhanallah!
Bererti 10 orang yang syurganya terletak pada seorang wanita itu.

See?!
Allah itu Maha Adil. ♥ :)
Siapa kata Allah asyik lebihkan lelaki je. Haishh. *geleng kepala*

Betapa mudahnya jadi perempuan. Alhamdulillah.
Orang pompuan mudah masuk syurga , tapi
kenapa Rasulullah cakap orang pompuan yang ramai masuk neraka?
Memang senang nak masuk syurga
Taat perintah Allah
Taat suami
Jaga solat
Jaga faraj
Masuklah mana mana pintu syurga yang kamu nak masuk.

Macam senang saja kan. Tapi zaman sekarang ni ,
nak istiqomah 4 benda tu lah yang payah.

Payah sangat ke? *kerut dahi*
 InsyaAllah try my best ! Ewahhh. ;)

WALLAHU A'LAM
...Wassalam...

#Wordless

  • 0
Macam macam perkara nak kena fikir. Banyak hati nak kena jaga. 
Berusaha untuk mempertahankan sesuatu demi sesuatu. Berat rasanya. Allahu.
Mohon doa dari sahabat sahabat semua.

Bantu saya untuk menjaga hati saya. Ianya sangatlah bukan mudah untuk saya 
yang lemah ini. Mohon bantu saya. Doakan saya.

Tak larat nak type. Letih nak perah idea. Tapi nak update.
Terdapat unsur keboringan di situ.
Mengada ngada bukan? Tak sangat k. Please ah. Hahaha.*muka serius*
Copy je tweet saya yang beribu ribu dari twitter tu. *jujur*
Sebab saya memang suka merepek. Saya akui itu.
Saya sangat changgeh bab merepek ni. Hoh! *geleng geleng senyum*
Haaa. Nampak tak unsur sedikit merepek di situ? Hahahahaha k. -.-'
InsyaAllah akan di perbaikpulih kan keMEREPEKan itu. Fuh.
Takpa. Saya bahagia macam ni. Takpa. :'3
Saya akan usaha. Janji ada doanya. ^_^
p/s : Saya mungkin boleh tolak cinta demi persahabatan. 
Tapi saya takkan boleh tolak jodoh demi persahabatan.
Cinta itu hadir dari hati. Jodoh itu ketetapan dan ketentuan dari Ilahi.
Demi kau. Untuk dia. Kerana Allah.

Sebarkan Bahagia.

  • 0
Assalamualaikum. Bismillah. 
Saya nak share satu artikel dari Ustazah Fatimah Syarha yang saya sangat suka!
Dan saya rasa bahagia bila baca artikel ini. Oh kenapakah? 
Ada la. Muehehe. *jeling senyum*
Apa apa pun, semoga bermanfaat. InsyaAllah. Sebarkan bahagia. :')

Terima-kasih buat wanita paling 'solehah' di dunia iaitu Fatimah Az-Zahra binti Muhammad. 
Beliau tidak rela hidup bermadu. Ayahandanya juga tidak mahu agama 
puterinya terfitnah kerana cemburu. Itu hak beliau yang Islam raikan. 

Terima-kasih juga buat Rasulullah SAW yang tidak memadukan 
Khadijah r.ha ketika tiada darurat yang mendesak hingga 'tidak dimadu' 
menjadi salah satu kemulian Khadijah yang dibincangkan oleh para ulama tafsir dan hadis.

Oleh itu, wanita yang sanggup hidup bermadu, silakan. Tiada paksaan.

Wanita yang tidak mahu mempersulit-sulitkan dirinya dengan hidup berpoligami, 
ada solusinya dalam Islam iaitu hak meletakkan syarat ta'liq ketika akad agar tidak dimadukan suami.
“Sesungguhnya agama itu mudah, dan tidaklah seseorang
mempersulit diri dalam agama kecuali agama akan mengalahkannya.”
(HR Bukhari)
By : Ustazah Fatimah Syarha
Wallahu a'lam.
Wassalam.

Merepek sejenak.

  • 0
Bismillah.
Assalamualaikum uols.
Ruanganku...

Memikirkan sesuatu.
Mata yang tidak mengantuk. Tiba tiba teringatkan blog. Hmm. *terus on ipad*

Ada yang bertanya, "Kenapa lama tak update belog ni?"
Okay. Terharu dengan soalan itu. Ceewah. Ahakss.

Tak busy mana pun sebenarnya.
Well, macam biasa. Alasan yang sama.
Anda pun tahu rasanya. Muehehe.

"Tak tau nak taip apa..."

Mengada betul alasan! Memang. Hish. *geleng kepala*
Oh ya, sedang sibuk dengan ini sebenarnya.
Cekidaut!
Tahu kan?
K, jangan banyak tanya. Kereta je. Taknak motor. 
Tu diaa. Berlagak gila! Heee. :D

For the first day. Kursus yang sangat membosankan. Serius.
Rasa macam nak lari balik je! Huwaahhh. Ada sedikit unsur ketensionan di situ.
Tak minat benda ni semua sebenarnya. Tapi cukup sekadar "ada". 
Dah lama berangan teringin nak drive kereta. Drive je. Taknak lesen pun.
Cukup lesen dari abah je. Tapi benda ni pun perlu juga. Memang perlu.
Untuk... err... Untuk biar tak kena saman sebab takda lesen. 
Ceh! Budak budak punya jawapan. Hahaha.
Eleley. Baru first day. Terserlah kepoyoannya di situ. Alahai.
Dah malas story pasal ni.
Tak suka. 

Ribbon tu comel. I loike !
Kebosanan dalam dewan kursus tadi. Inilah jadi nya. Haha.

Alhamdulillah. Semalam mak abah beli kan satu set perabot untuk bilik aku.
Katil, almari, meja solek, meja sisi. Warna putih yuwww. 
Dorang cakap bilik aku macam bilik orang dah kawen. Pergh. Okay lettew.
Ala ala design Korea gitu. Suka sangat!
Tapi tu sementara je. Kan? Apa pun bersyukur dengan nikmatNya.
Alhamdulillah.

K, stop situ. Taknak cerita lebih.
Rupa rupanya, anak murid aku pun pembaca blog ku. Alahai.
Haishh. Bahaya. BAHAYA. Hahahaha. *senyum jeling*

Oh ya. Big thanks to Kak Athirah sebab tolong kemaskan bilik. *hugs*
Semalam masa kemas kemas almari lama, terjumpa sesuatu.
Di mana sesuatu itu aku pun sudah seakan akan hampir lupa akan kewujudannya.
Taraaaaa ~
Diary.
Ya, diary lama.
Last tulis pun bila entah. Tapi tadi bukak, 
last aku tulis, "29/09/2008. Isnin. 9.19 a.m. Dalam bilik."
Kat buku yang warna purple gambar Minnie tu.
Ada code lagi tau buku tu. Code nya, aku je yang tahu.
Tapi aku dah lupa sebenarnya. Tadi nak bukak pun cungkil guna pisau. Haha.
Ewah ewahhh. Hahaha. Detail! Tulisan itu pun terlalu ringkas.
Itu pun cuma bercerita pasal....errr. Ada laa.
Mana boleh cerita kat sini. Muehehehee. *blushing*
Tapi, comel kan diary ni? Well ~ 

Walaupun dunia blogging tidak serancak dulu,
 insyaAllah titipan dan perkongsian akan diteruskan walaupun
 kekerapan update mendukacitakan dan terkadang selalu isi yang sangat
memerihkan. Seakan sia sia. Tiada makna. 
Rasa seperti tawar. Tawar sangat. Tak rasa apa. 
Tegur kalau tak kena. Nasihat elok elok. Jangan bash aku.
Unfollow je kalau tak suka k. Tak paksa. :')
Meski pun aku tahu kebarangkalian tiada yang baca. 
Itu lah salah satu sebab kenapa kekerapan update amat mendukacitakan.
Maafkan aku.
Maaf.
Maaf.

*tengok jam*  
Okay. Esok kelas. Dah hampir pukul 3 a.m dah.
Masih segar sebenarnya. Tapi tak boleh. Nanti dalam kelas
tersengguk sengguk dengar student tasmi'. Kasihan dorang. -_-"
Alahai. Paksa untuk tidur ini kadang kadang merimaskan.
Paksa untuk bagun tidur lagi laa. Tidur lewat, bangun awal.
 LETIH. Letih tahu. LETIH. Please ah! Gggrrr.
*letak kepala atas meja*

Tapi kalau macam aku ni sama je. Tidur awal ke. Tidur lewat ke. Takde beza.
Nak bangun nya tetap sama. Sama sahaja. Hahahaha. Kdiam. *geleng geleng senyum*

Untuk kesekian kalinya.
Ada yang pertikai penggunaan "aku". Kasar. Kurang adab. Biadab katanya. Hahaha. 
Alahai. Penggunaan kata ganti nama, ikut keselesaan masing masing.
Adakalanya saya menggunakan "aku" dalam penulisan. Adakalanya "saya".
"Ana". Pun sama. "I". Pun boleh. Sama je sebenarnya. Ya, mungkin agak
kasar. Tersangat kasar dan terlalu biadap bila ia digunakan untuk
 berbicara dengan ibu bapa terutamanya, then dengan orang lebih dewasa dan 
semua orang pun dalam bentuk perbualan. Kecuali kalau memang dah biasa. 
Member lama lah katakan kononnya.
"Kau Aku". "Aku Hang" ja. Ye dok? Ya. Saya tahu.
 Tapi rasanya, penggunaan "aku" untuk seni dan bercerita dalam penulisan takda masalah.
Macam bebelan, monolog, cerpen, novel, puisi, lirik lagu dan sebagainya. Banyak "aku".
Jadi tak perlu nak pertikai rasanya. Awak berdoa pun, ber"Kau Aku" je dengan tuhan.
So, how is it?

Okay lah. Membebel. Menulis punya menulis, dalam tak tahu nak menulis apa tu pun,
tak tahu juga macam mana jari ni nak berhenti menari nari kat keyboard ni. Fheww.
Haa. Last one. Note to self.
Emosi dan perasaan berkait rapat dengan HATI.
 Jaga HATI. Emosi dan perasaan berkualiti. JOM jaga HATI! :')
*senyum* *lap air mata dengan tudung*

"Pejam mata and say ALLAH ADA. 
Usahkan cuma lidah berkata. Biarkan hati yang berbicara. Dia yang merasa.
 Fahamilah jiwa yang sedang ingin berbahasa."
Monolog ku sendirian.
*jalan sorang sorang* *sepak batu* *pandang langit* *tunduk*

Wallahu a'lam.
Wassalam.

Wordless #OnFridayNight

  • 0
*terkebil kebil*
PANG! DUSH! K dah.
Bismillah. Assalamualaikum ols. ^__^
Err... Rindu... *peluk blog*
Ketandusan idea yang semakin menjadi jadi ini membuatku rasa
awkward untuk menulis. Fikiranku kosong. Melayang entah kemana.
Terpinga pinga di depan laptop.
Jari menari nari kosong di ruang keyboard.
Seolah olah tiada hala tuju. Ah!

Bila time ada benda nak tulis, rasa malas pula nak kena on laptop semua.
Kalau di ikutkan bermacam macam hal yang saya nak tulis sebenarnya.
Tapi... Depan lap je jadi blank. Hahaha. Mengada kau ni Izzah!
Jadi twitter saya pilih sebagai medan spontan untuk saya bermonolog,
merepek, berborak, tarbiyah dan apa saja secara spontan. 
Copy or retweet bila malas nak perah otak. Haha.

Okay. Apa benda ni sebenarnya. Tiba tiba cerita pasal Twitter pula.
Promote twitter ke apa hah?! Muehehe. Haishh. *sigh*

Agak sibuk kebelakangan ini.
Sibuk dengan hal sendiri ! Hehe.
*bajet busy macam bisnes woman je kau*

Nak tulis. Tapi tak tau nak tulis apa sebenarnya. 
HAHAHAHA. Okay. Tak lawak. -_-"

Ya, saya bukannya reti nak berbahasa indah berbunga-bunga 
macam novelis , travelogis semua tu. Buat je lah mana yang termampu.  
Merepek. Pun seni. Kan? Ahakss.

Sudah lah.
Surrender.
Nak update ini saja pun sudah benar benar
mencuri masaku sebenarnya. Gggrr. Lama ni, tau dak!
*jeling kat jam lappy*
Hahaha. Adedeh. Lain kali saja.
SUDAH!

Eh. Kadang-kadang hati kita sering berbelah bahagi. 
Kan? ˘﹏˘'

Aku dan rasaku.

  • 1
Bismillah.
Mereka suka kata aku ibarat patung.
 Dan ibaratkan aku dengannya yang tak punya perasaan.
 Sejujurnya, ku juga punya hati. Apa lagi perasaan. 
Aku manusia biasa. Lupa?

Jika aku sedih.
Kalian cuma mampu tolong berdukacita. 
Sedangkan hakikat yang sebenar, kalian tak rasa apa yang aku rasa. 
Tak sama. :'(

Jika aku gembira.
Kalian cuma mampu senyum tanda bahagia untukku.
Hakikatnya kalian tak rasa apa aku yang rasa.
Betapa gembiranya aku tak sama dengan gembira kalian. Tak sama.

Aku juga tak tahu apa yang kalian rasa sebenarnya.
Aku dah usaha. Tapi aku tahu, rasa nya tetap tak sama. Kan?

Jadi, aku lebih memilih untuk cukup aku dan penciptaku saja yang tahu.
Hatta sahabat sendiri. Keluarga terdekat cuma tahu isi hati. Bukan rasa hati.
Kecuali... Bakal imamku nanti. Siapa dia? Aku tak tahu.
Aku tak tahu bagaimana nasibku nanti. Maka aku bersabar dengan aturan Ilahi.
Bukan sekarang. Mungkin nanti. InsyaALLAH. Pasti nanti.
Ya. Dengan dia lah aku akan berkongsi segala rasa hati. Walaupun aku tahu
dia mungkin bukanlah terlalu mengerti. Tapi dah dia yang ada di hati. 
Redhanya atas redhaNya adalah syurgaku.
Dengan izinNya. Dia jugalah antara insan yang aku nak jumpa kat syurga nanti.
Jadi, setakat nak berkongsi rasa hati, apa aku peduli ? 
Hahahaks. *tetibe mood kawen* 
K, sila abaikan. *tergelak kecil*
Takku nafikan.
Aku lebih suka dan banyak menyendiri. Tapi aku tak suka hidup sendiri.

Maha hebat Allah. Mencipta kita semua manusia sama
Ada hati. Sejujurnya aku tak pernah tengok pun rupa hati manusia. Bentuk 
macam mana pun aku tak tahu. Para medik mungkin tahu.
Yang aku tahu...
Kita cuma di pinjamkan sebentuk ketulan daging bernama hati, 
Tapi mempunyai 1001 perasaan yang berbeza walaupun terkadang sama.
Tapi kita tak rasa.

Subhanallah. ALLAH MAHA HEBAT!
Bangga aku menjadi hambaNya !
Punya tuhan sehebat Dia !
♥ Allah. Allah. Allah. ♥
Aku bahagia dengan jiwaku. Inilah rasaku. Allah di hatiku. Islam agamaku.
Al Quran temanku. Muslimah solehah usahaku.
Si soleh harapanku. SyurgaNya impianku. RedhaNya hidupku.
Doa, teguran, nasihat dan bimbingan dari kalian adalah penguatku.
 Aku dengan izinNya, tetap dengan jiwaku. :')

Biarlah begini. Aku selesa begini. 
Allahu akhbar!

Wallahu a'lam.
Wassalam.

Monolog Seorang Muslimah Desa

  • 0

Langit tetap membiru seperti biasa,

Burung yang berkicau di rimba,

Seawal pagi lagi sudah terbang,

Mencari sesuap nasi buat yang tersayang,

Air di sungai tetap tabah mengalir,

Menelusiri denai semilir lautan,

Sang mentari punyai kisahnya yang tersendiri,

Dada langit yang dipalit awan,

Berarak pantas mengelilingi bumi Tuhan,

Kelibat pelangi pula kan muncul selepas hujan,

Dan dia...

Seorang muslimah desa,

Masih berdiri di tempat duduknya,

Ditemani pelita usang yang pudar cahayanya,

Kain lusuh yang menyeka airmata,

Tetap erat dalam pelukannya,

Bagaikan menanti sesuatu,

Yang dirinya sendiri tak pasti,

Apakah hati ingin menakluki,

Sebuah pertaruhan jiwa dan hati,

Yang akhirnya membungkam sepi,

Penghujung yang tak di ingini.

Wahai Pencipta dunia,

Selamatkan dia, seorang muslimah desa.

Yang ingin terbang menggapai cinta,

Bukan pelangi sesudah kelam senja,

Namun hanya mendamba sekuntum bahagia,

Dalam mengabdi dirinya,

Buat sang Pemilik nyawa.
“Jika kamu tidak mengisi masamu dengan Islam, maka jahiliyyah akan mengisinya.” 
Tulisan dari hati. Moga dapat mengetuk hati yang lain, dari 
yang tertutup rapat, terbuka luas dengan sendirinya. InsyaAllah.
Jauh di sudut hati kecil ku ini sebenarnya ingin menjadi seorang penulis. 
Tapi ku rasakan ianya MUSTAHIL. Maka, aku pendamkan saja lah hasrat itu. 
Takda bakat menulis pun. Lalu "Blog" ku pilih sebagai medanku untuk 
memberi ruang pada salah satu hobiku. Bukan sebagai penulis.
Tapi "Sweet Blogger". :')
 Itulah aku. Kadang kadang mudah sangat putus asa. 
Kurang keyakinan pada diri sendiri. Memang perangai. 
Hishh. Tapi memang betul pun. Aku tahu.
Wallahu a'lam
Wassalam

Friendship and Love

  • 0
Bismillah. Salam 14 syawal.
Dah 2 minggu kita raya rupanya ya. MasyaAllah tak terasa!
Banyak benda nak type sebenarnya. 
Tapi...

*bunyi cengkerik*

Okay lupakan. 
Tadi tengah borak borak dengan seorang sahabatku,
Soalan cepumas dari dia yang membuatkan aku agak terkedu. Sikit je.
 "Seandainya kita mencintai lelaki yang sama, kau sanggup berkorban untuk aku?" 

Aku cuma tersenyum. Sedikit tersentuh dengan soalannya.

"Kalau kau?"
 Soalan ku kembalikan padanya. *angkat kening*

"Kalau aku, aku sanggup. Tapi aku taknak jumpa.
Bukan benci. Cuma aku takut sangat andai di uji macam tu."
Bersuara lemah.

"Yes, memang tak mustahil berlaku. 
Tapi macam mana lah kau boleh terfikir macam tu?"
Geleng geleng senyum.

"Sebab kebanyakkan orang yang aku kenal, mesti kenal kau.
Kau pun mesti kenal dorang." Tunduk.

"Eh. Haha. Sebab kita kan sahabat. Kawan kau pun macam kawan aku.
Tapi tak semua. Kan? Dah la tu. Jangan fikir bukan bukan."
Pujukku di selangi dengan tawa kecil.

Dia diam. Dan tersenyum. Sebab aku tersenyum. Barangkali.
Namun, jauh di sudut hati kecilku agak... Err... Entah! Terimbas barangkali.
Sudahlah. Aku cuma nak kau tahu.
Prinsip aku. Sahabat dan cinta. Sahabat adalah segala gala nya bagi aku. 
Even si dia tu dah jadi suami pun masih boleh berkongsi.
 Inikan pula hanya cuma orang yang kita cinta. Tak penting. Mungkin.
Jadi, kau faham kan maksud aku? :')

Aku dah merasa semua itu sebenarnya. Yang namanya dunia memang begitu.
Kau mungkin cuma tahu ceritera tentangku. Kau mungkin mengerti situasi ku sekarang.
 Tapi kau takkan dapat rasa apa yang hati aku rasa sekarang.
Kau tahu. Tapi kau tak rasa. Jadi... tetap TAK SAMA.
Itu lumrah kehidupan. Belajar untuk terima apa adanya. Redha apa yang berlaku.
Bila termenangis , aku tak malu. Bukan aku menangis sebab tak dapat si dia. 
Bukan sebab manusia. Bukan! Tapi itu cara aku pujuk hatiku. Kau?
Allah dah sediakan yang lebih indah sebenarnya. Cuma belum tiba masanya.
Tunggu saja lah. Kalut nak pi mana nya. Kan?
Cuma kadang kadang, i pretend to be strong, no one sees my hidden tears except Allah.
Just wanna say. Menangislah sepuasnya andai itu yang membuat dirimu tenang.
Menangislah. Kau tak lemah. Itu tandanya kau kuat!
Orang yang lemah itu mengeluh. Bukan menangis.
Menangis itu tanda kau sedang mencuba, cuma kau kurang kuat.
Lalu kau cuma lakukan apa yang kau mampu saat itu. Iaitu menangis.
Apa guna Allah cipta air mata kalau kita tak gunakannya. Kan? EH. -_-'
Ya, menangis sepuasnya itu dapat menenangkan sebenarnya.
Menangis sambil bermuhasabah diri. Allah sentiasa memujukmu.
Jangan mengeluh. Tapi merintih pada Allah. Allah rindukan kita.
Maka di ujinya kita dengan ujian yang Dia tahu kita mampu. 
Cuma kita saja yang rasa tak mampu. 
Ya, Allah tahu KITA MAMPU. Sumpah, aku tak tipu !
Allah bagi pinjam je semua itu. Semua Allah punya. Mana kita punya? 
Tak ada. Satu pun tak ada. Kita sendiri ni pun Allah yang punya. Lupa?
Lepaskanlah segalanya. Itu cuma di dunia.
Dunia itu tiada apa. Bersifat sementara saja. Macam kita juga. 

Letih sebenarnya. Letih sangat. 
Ikut nafsu, lesu. Ikut marah, parah. Ikut hati, mati. Ikut jiwa, kecewa.
Ikut akal, kadang terkial kial. Ikut iman, insyaAllah aman.
So let charge our IMAN. :D

Inilah di antara cara aku memujuk hati yang perit. How bout uols?

Aku sayang dia. Dia sayang kau. Kau sahabat aku. 
Tapi jika kau sakiti hati dia, tak jaga perasaan dia, dia terluka.
Aku pun sama terluka.
Memang sakit. Tapi takpa. Itu baru sikit. :')
Sesungguhnya, Allah mengetahui segala isi hati setiap hambaNya. Allahu allah.

Anyway, itu cerita lama sebenarnya. CERITA LAMA okay?
Lama. Lama dah sebenarnya. Dalam beberapa masa yang lalu. Ihikss.
Cuma soalan sahabatku tadi membuatku TERpreview semula. *tergelak kecil*
Sekarang alhamdulillah aku sudah berjaya bangun.
 Sakit aku dah sembuh dari sebelumnya! Ya, ini semua dengan izinNya.
Ianya mematangkan. Even sekarang pun takde lah matang sangat pun. 
Masih terserlah sifat keanak anakkan ku ini. Serius. Tanya mak! Haha. Ohho ~ ^_^
Tapi insyaAllah, at least better than before. Right ?
Ingat sampai bila bila. "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya." Al-Baqarah : 286
p/s : Oh kenapa ya sejak akhir akhir ni aku suka berbicara tentang hati?
Sebab, aku tahu anda semua ada hati sebenarnya. Ada. Aku tahu.
Sebab aku pun ada. ^^ *peace*

Wallahu a'lam. 
Wassalam.

"Bertemu dalam doa"

  • 0
Bismillah.
Dia. Insan yang aku selalu berkongsi rasa.
Sedih. Gembira. Suka. Duka. Berkongsi ilmu. Tasmi' sama sama.
Semua ada. Susah senang ada bersama. Kami sangat akrab. Aku selesa. Dia pun.
Alhamdulillah. Allahu allah. ^_^

 Tapi...
Ukhuwah kami semakin retak. Kondisinya yang sangat lemah!

EH. Loading? Tak lah. Abaikan. Dia memang macam ni.
Mengada ngada. Tak ada apa. Hiasan semata mata. :D

"Apa pendapat kau bila ada yang menghalang untuk kita jadi sahabat 
yang rapat dan akrab? Apa yang kau rasa?" 

Aku. Diam. *bunyi cengkerik*

"Ada seseorang yang tak suka dan tak selesa kita berkawan."

"Siapa? Aku taknak. SEDIH. Aku akan cuba pertahankan ukhuwah persahabatan 
kita selagi termampu! Ya, selagi boleh." Balasku yakin.

"Itu permintaan ayah aku. Dia tak suka aku rapat dengan kau." 

"Tapi kenapa?"
"Patutlah kau nak datang rumah aku sekali pun payah sangat. 
Aku dah berapa kali ke rumah kau ajak kau ziarah ke rumahku. 
Susah benar nak dapat keizinan.
Rupanya orang tak suka. Takpa. Aku sedar. Tapi kenapa?"

Dia. Diam. *bunyi cengkerik*

"Kau nak tinggal aku?"

Dia geleng geleng kepala.
"Aku sayang kau. Kita tetap sahabat. Sampai bila bila."

Aku. Cuba untuk senyum.
Dia pun sama. Kemudian berlalu pergi. 

"Kau kata taknak tinggal aku? Aku cuma nak kau tahu. 
Kau adalah sahabat yang aku sayang." Bersuara lemah.

"Aku tak tinggal kau. Kita jauh. Tapi dekat." Senyum.

Matanya bergenang. Aku tahu. Dia pun sedih. Bukan aku saja.
Dia terus berlalu pergi. Hilang dari pandangan.
Tinggalkan aku sendiri dan menyendiri.
Aku berbicara sendiri. Aku masih tertanya tanya. KENAPA?
"Sedihkan?" Angguk lemah. Menangis sendiri. Sampai puas!

"Mungkin aku ada terbuat salah silap tanpa di sedari sepanjang bersahabat 
dengan kau sampai ayah kau tak suka kau bersahabat denganku. 
Meskipun ya salah aku. Kenapa sampai jejaskan ukhuwah kita? 
Itu yang aku tak boleh terima! TAK BOLEH tahu?!
Tapi. Aku tak tahu apa salah aku. Aku bingung." Masih sendiri.

Aku. Masih mencari di mana silapnya.

"Aku nak tahu. KENAPA DENGAN AYAH KAU NI SEBENARNYA? 
BUKAN AKU AJAR KAU MENCURI, MEMBUNUH SEMUA TU.
 JADI DERHAKA? JAUH SEKALI. TAK. Kenapa sebenarnya ni?!"

Sent to 019******* 
Delivered MASSGAGE SENT.

....5 Minit berlalu...
Aku terlihat di skrin telefon bimbit, "1 new massage from 019*******."
Aku mencapai dan "View massage".

"Maaf. Ayah aku fikir kita lebih dari sahabat dan ada "perasaan" 
sebab terlalu akrab. Tapi aku sayang kau. Maaf. :(" 

Allahurobbi. Patutlah.*senyum kelat*
Tak reply. Malu. Sedih. Geram. Kecewa. Terasa. Sentap. Semua ada.
Sebak di dada ku tahan saja.
Memang aku ada perasaan. Kita semua ada perasaan. 
Tapi bukanlah perasaan seperti yang mereka tafsirkan.
Kenapa mesti fikirkan yang bukan bukan? 
Okay. SEDIH! Juga perasaan. Kan? :'(

Baiklah. Kau wajib taat orang tua kau. Bila ayah kata "jangan", 
maka janganlah. Aku redha. Tapi kau tetap sahabat aku.

Meskipun aku ada perasaan. AKU MASIH WARAS! 
Oh mudahnya mereka menafsir perasaan kita yang bukan perasaan mereka itu. 
Takpa. Takpa. Memang begini ujianNya. Aku harus lalui walau penuh duri. 
Allah tetap ada sekali. Tak perlu gusar lagi. Allahu allah. Terasa perit. Rasa sakit. 
Ya. Memang begini. Tenang saja. Allah kan ada. *pujuk hati*

"Tidak mengapa. Aku terima.
"Kau kena hormat. Itu permintaan mereka. Wajib kau taat! 
Aku? Takpa. Biarkan saja. Aku dah biasa."

Tunduk. Diam.

"Ternyata tak semudah bicara." Senyum kelat.

"Tapi bagi aku, kita tetap sahabat sampai bila bila. Jangan putus doanya ya."
Aku harap kita akan sentiasa bertemu dalam doa!
Iya lah. Memang begini. Aku tahu aku tak sendiri. 
Allah ada.
Alhamdulillah.
Senyum kembali. Hiburkan hati. Lalalalalaaa. *joget joget*

p/s: Aku harap kau baca sebenarnya. Tapi aku tahu kau takkan baca. 
Takpa lah. Itu sekarang. Siapa tahu nanti.

Wallahu a'lam.
Wassalam.

#Speechless 2 Syawal

  • 0
Bismillah.
Aku cuma ingin bermonolog sendirian di ruangan blogku pada 
bulan Syawal yang di rasakan semakin hambar ini. Tiada apa pun.
Nak baca, baca. Tak nak baca, sudah.
Aku. 
Itu taknak. Ini taknak. Nak yang macam mana entah.
Mungkin memilih. MUNGKIN.
Sangat pemilih. Suka memilih. 
Sikit sikit memilih. Memilih dan terus memilih. 
Tapi bukan cerewet. Plis kayh. Beza maknanya tu. 
Aku tak cerewet. Tapi memang memilih orangnya. Mak pun cakap macam tu.
Ya. Terlalu memilih ni tak berapa bagus sebenarnya. Aku tahu itu.
Tapi aku sedang cuba memilih yang bagus untuk bagus. Cuba. Dan cuba.
 Aku hanya cuba memilih. Biarlah Allah sahaja yang menilainya.
Kerana Dia yang mengetahui semuanya. Segalanya. Hanya Dia.
Allah tahu. Dia mengerti. Tapi Dia sengaja ingin menguji.
Kalaulah anda mengerti hati ini. Sayang. Tiada yang mengerti.
Kerana aku pun bersifat tidak mengerti. Apakah? *bingung
Terima apa sahaja dengan apa adanya. SEADANYA. InsyaAllah.
Lain orang. Lain cara. Tapi ini cara aku. Aku ada cara aku sendiri.
Salah ke?
Kau. Kalau tak tahu apa apa. Jangan bising macam kau tahu semua. Diam.
Aku tahu. Ramai juga yang memilih sebenarnya. *tak sangka
Bukan aku sorang. Ternyata. Kenyataan.
Namanya juga manusia. Jadi, itu biasa. :)
Oleh kerana aku manusia. Maka aku biasa saja.
Kau. Kamu. Dia. Kita. Mereka. Pun sama.
Sudahku katakan dari awal. Tiada apa pun.
Sekadar menulis dan berceloteh secara serius yang tak berapa serius.
p/s : Dear RAMADHAN. It's not goodbye. 
We'll meet again, insyaAllah. *sebak. nanges. lap air mata. :'(

Salam Aidilfitri 1433h !

  • 0
Assalamualaikum. Bismillah. 
Banyak perkara yang belum terungkai dan menjadi tanda tanya. Barangkali.
Allahu allah. Banyak benda nak tulis sebenarnya ni. Banyak juga perkara yang terbuku
di hati dan fikiran ini untuk di kongsi. Akan tetapi jari ini seolah olah
kaku tika berada di keyboard. Minda serta merta membeku. 
Seolah oleh tiada kata yang dapat ku coretkan di blog ini.
 Hmm. Oh kenapa ya? Biarlah. Sungguh Allah maha mengetahui. :)
Baiklah. Sebenarnya itu bukan topik utama untuk entri kali ini. Itu muqaddimah je.
Well, uols juga mesti dah dapat teka saya nak post pasal apa. Bhahaha. Okay.
buat semua pembaca blog saya, kenalan kenalan, sahabat handai
dan semualah yang mengenali diri saya. Tak kenal? Takpa. Bukan artis pun.
No wonder la if tak kenal. Biasalah itu. AHAKSS . *senyum tangan tutup mulut*
Whoaa. Allahu allah. Esok dah nak raya. Cepat sungguh.
Tak terasa Ramadhan sepanjang 1 bulan ni.
Apa pun alhamdulillah masih di beri kesempatan lagi pada tahun ini
untuk meraikan 1 Syawal 1433h. Baiknya Allah! Eh. Seronok tak, nak raya ni?
Dan ya, bila time raya message dari kawan kawan bertalu talu masuk mengucapkan
 Selamat Hari Raya. Terima kasih di atas ingatannya ya. *senyum terharu :')
Kadang nak buka inbox pun hank. Tak tau la, ke memang fon tu yang masalah.
Minta nak tukar baru lettew. Oh sabar sajalah. Fheww. *lap peluh =.='
Okay. Biarlah. Haa. Mesti selalu ada soalan paling famous orang tanya kita. Kan?
 Okay saya jawab siap siap kat sini. Random la ea.
 Baju berapa pasang? Ehem. Alhmdulillah 3. 2 baju kurung. 1 jubah.
Warna apa baju raya tahun ni? Nak boria lettew. Ihikss. 
Warna Maroon, Kelabu dan PINK! Uols pulak??
Tak balik kampung? Tak. Kitorang pun duk kampung jugak. Lalalaa.
So, tiada istilah "balik kampung". Yang ada cuma, balik umah nenek. Hihi. 
Tapi tahun ni tak balik, sebaliknya dorang yang datang sini. Sebab walimah adik. :)
Dah buat kuih raya? Tak buat tahun ni. Kuih tunjuk je ok.
Boleh ke nak datang beraya rumah Izah? Boleh. Mai la. Tapi ada syarat WAJIB.
Bawa duit raya. Okay? Tak bawa, jangan datang! Bhahahaha *eh apekah
Opsss, gurau je tu. Maaf. Maaf. :D
Tak nak kirim kad raya ke? Tak. Pejabat pos pun busy nak raya. *memandai
Alah banyak lagi lah. Malas lah nak type banyak banyak. Itu antara
soalan yang terfamous lah. Tak larat nak jawab soalan yang 
sama walaupun untuk orang yang lain lain. Gggrr. =.='
Baiklah. Tak nak buang masa lagi. Nak ambil kesempatan pulak. Hehe.
 Dengan seikhlas hati dan merendah diri nya, di sini saya menyusun 
10 jari ingin memohon maaf zahir dan batin buat semua yang mengenali diri ini 
sepanjang saya berBLOGger, berTWITTER, berYMer, berSKYPEr,
berFACEBOOKer, ber... apa lagi eh? Ah semualah sepanjang
 "ber ber" semua tu, mungkin ada yang mengguris hati kalian 
tanpa di sedari dengan penulisan saya yang sesedap jari je nak menaip ini. Kan?
Ada. Jangan tipu. Kan? Okay. Maaf ya. Maaf.
Ada yang sengaja, ada yang tak sengaja. Mungkin. *eh apekah  -___-' 
Mohon maaf dari segala sudut. Tak kira lah apa jua kesalahan atau kesilapan. 
Sebagai manusia memang tak pernah dapat lari dari silap, tak pernah lekang dari dosa. 
Terkadang hati ini mudah berprasangka. Allahurobbi. ˘﹏˘'
Mohon di maafkan. Kosong kosong lah ya. :D
Oh ya. Ini kad raya ikhlas dari saya khas untuk sahabat sahabat semua.
Maaflah buruk sikit. Mungkin agak serabut. Edit ikut suka hati ja ni.
Tak pandai nak edit sangat sebenarnya. Ahakss.
Dan ya, PINK tetap menjadi pilihan. ♥ Wink wink ~
 Jeng jeng !

...BISMILLAH...
*klik pada gambar untuk tumbesaran yang sihat* 
تقبل الله منا ومنك صالح الأعمال
كل عام و انتم بخير
 Wallahu a'lam
Wassalam

Let's Search For It !

  • 0
Bismillah.
Mood apakah ini? Sayu semacam hati ini. Hari ini dah 20 Ramadhan.
Ramadhan tinggal 10 hari je lagi. Ya Allah. :'(
Sekarang, 10 malam terakhir. Allahurobbi. Pasti anda semua dapat meneka
apa yang saya ingin tuliskan pada kali ini. :D
"LAILATUL QADAR"
Ya tepat sekali. Bijak nya anak ummi ni. *ewah ewah :p
Setiap kali bulan Ramadhan, selalu kita mengimpikan untuk menemui
 malam yang cukup istimewa. Ya. Ia adalah Malam Lailatul Qadar.
 Dimana menurut banyak keterangan bahawa Malam Lailatul Qadar itu terjadi pada
 10 malam terakhir di bulan Ramadhan. Di malam itu lebih baik dari seribu bulan,
 dengan kita beribadah di malam tersebut. Tapi ingat. Bukankah di setiap hari lain itu juga baik,
 asalkan kita isi dengan berzikir kepada Allah SWT. Malam Lailatul Qadar sering di sebut 
malam seribu bulan, bahkan kalau yang melakukan ibadah dimalam tersebut pahalanya sama 
dengan ibadah seribu bulan. Allahu akhbar! Tak nak ke? Jom la. Tunggu apa lagi.
*Dok ajak orang jom jom. Tapi aku dok tercangak depan lappy tulis blog lagi. 
Apa ni Izzah?!! Ya Allah. :'( 
Fuh fuh sikit lagi nak habes kan entri ni. Hiyargh. 
Teruskan menaip! CEPAT! =.=' *

Sabda Rasulullah SAW: 
Carilah lailatul qadar pada malam-malam yang ganjil daripada
 10 malam terakhir di bulan Ramadan. (HR Bukhari)

Dalam sabdanya yang lain baginda SAW menyebut: 
Carilah (lailatulqadar) pada 10 malam terakhir. Jika seseorang kamu lemah atau tidak mampu,
 janganlah Dia kalah (putus asa) mencarinya pada baki tujuh malam terakhir.
(HR Muslim)

Sama sama lah kita mencari 10 malam terakhir.
Malam Lailatul Qadr. Malam yang indah dari 1000 bulan. Allah.
Nikmat apakah yang Kau berikan ini ya Allah.
Allah. Allah. Allah. :')
p/s : Dari dulu sampai sekarang, saya masih berfikir. Mengapa Allah SWT buat
 Malam Lailatul Qadar ni ya? Anyone? *curious*

Wallahu a'lam.
WASSALAM