Imtihan plus LIPAN.

  • 0
Bismillah. Malam ni lepas teraweh, saya di tugaskan untuk tebuk hafazan pelajar. 
Dan ya, alhamdulillah. Selesai juga imtihan hafazan pada malam ini. 
Memang nak bagi siap hari ni jugak. Sebab esok imtihan fardhu ain pula.
Nak buat siang, bebudak ni minta untuk di beri masa mengulang. Tak apalah. Bagi je la.
Dari pukul 10.00 p.m tadi start. Pukul 2.30 a.m baru selesai. Fuh. Boleh tahan juga ya. Haha. :D 
*tenyeh tenyeh mata*
Salah seorang pelajar yang aku sempat snap masa
dia tengah baca time imtihan tadi.
*belakang tu kurma berkotak kotak* :D
Yang paling tak tahan, tengah sedap sedap saya tebuk hafazan bebudak ni, entah lipan dari mana 
pun tak tahu lah, tiba tiba menyelinap masuk dalam kainku. Oh cemanalah boleh tak sedar ni.
Boleh sedar tu pun, sebab dah kena gigitan "cinta" dari si lipan ni kat peha. Peh. Sakit weh.
Sakit gila. Siapa yang pernah kena sengat lipan, tahulah rasanya. Terkial kial dah ni.
Menjerit di buatnya. Terkejut budak yang tengah imtihan tu. Haha. Kasihan dia.
Lintang pukang bacaan nya sebab terkejut. Bukan niatku. Ini TERPAKSA. Dan memaksa.
Ampun ya. Ampun. Oh Allah. Can i pengsan now? -.-'
Sangat menggamit suasana. Ya, kehadirannya benar benar "memeriahkan" suasana
 yang tadinya tegang dan serius. Tengah imtihan tu beb. Baru nak bajet "serius",
boleh boleh nya dia datang. Masuk dalam kain pulak tu?! Dah la masuk dalam kain,
di sengatnya pulak?! Kuajaq punya lipan. Haishh. Mau tak menggamit suasana. HAH.
Ciss. Melampau gila! Bhahaha. *cekak pinggang, geleng kepala*
Student yang tengah imtihan tadi pun terbantut nak meneruskan bacaan.
Sekali ngan dia riuh terkial kial! Bhahahahar. Padahal lipan je pun. Eh lipan pun?!!
LIPAN tu beb! LIPAS boleh tahan lagi. Tapi itu pun cukuplah sekali. 
Ku tak mahu lagi. Geli gila. Aduduh. Terjoget joget di buatnya. Meh la joget sekali. Ewah ewah.
EH. Hahahahahahha. Kdiam! Fuh. Fuh. Ggrr. *semput*
Ya Allah. Oh sabarlah sabariah. Ok stop here. Taknak cerita lagi. Yang pastinya,
 lipan tu dah mati saya kerjakan cukup cukup. Dah penyet penyet dia.
Kena kerat berapa juta kerat dah tak tau lah. Pembunuhan yang kejam tak ini???
Agak agak boleh masuk news tak? Kahkahkah. Okay. Saja MEREPEK. Huhu. Amekau.
 Sapa suruh mula dulu nak ajak aku bergurau time time ni.
Sudahlah. Ianya memalukan dan amat menggelikan. Huhu ~
*pengsan* -,-'
Oh ya. Anda semua,  tadarus macam mana? Dah khatam berapa kali ni?
Saya? Biarlah rahsia. Hihihihi. *blushing* :')
JOM FIGHT ! 
*eksen je lebih. fight ngan adik pun kalah. EH. sshhh. DIAM KAU. hahaha.* =.='

Okay lah, tak kisah lah khatam ke belum, laju ke slow, yang penting 
niat itu ikhlas lillahi ta'ala. Istiqomah. Kalau boleh jangan bulan ni je. Bulan bulan lain pun.
InsyaAllah. Perlahan lahan bagi yang tidak biasa. Kalau yang dah mashi, dah biasa,
KEEP IT UP. Bagi semangat kat kami yang tak biasa ni! Allahu allah. :')

Baiklah. Tak ada apa pun sebenarnya. Saja meluangkan masa dengan blog seketika.
Selamat beribadah ya buat sahabat sahabat semua !
Dan jangan lupa. Ehem ehem. Kenang daku dalam doa kalian ya. Syukron. ^_^'

Wallahu a'lam
...Wassalam...

Yeah!

  • 0
Time to feed your soul with love, forgiveness, prayers, and remembering of our LORD SWT. 
YEAH, it's time for both of us to seek for HIS FORGIVENESS always.


p/s : Don’t forget that we have to remember ALLAH everytime! Not only during ramadhan. *note to self

Kedatangannya Yang Di Nanti Nanti

  • 0
Rasa macam dah berabuk.. *fuh fuh. buat aksi ala² meniup habuk
Padahal bukan lama mana pun tak hapdet. Lebih lebih la kau ni Izzah. Haha.
Macam nak taip banyak benda. Tapi tak tertaip pula rasanya. 
Sebab nak jaga hati banyak orang. Sedang cuba dan masih cuba untuk tidak 
mengikut hati yang macam² ini. Kadang kadang bila marah atau sedih tangan 
ni macam tak nak ikut cakap otak. Dia main sedap jer nak meraban. 
Tak sedar kadang² or memang syaitan tu tengah meniup² membisikan 
yang bukan² ditelinga. Dan saya masih belajar menjadi orang yang baik². 
Baik yang dalam erti kata baik. Sebab kengkadang bila hati terlalu inginkan 
sesuatu, diri tak sedar yang baik itu telah tiada. *wah deepnyaa
Nak jadi baik sebab nak mengharap redha Allah s.w.t. InsyaAllah. :')
Okaylah.
Pejam celik. Pejam celik. Tup tup dah nak puasa. Kan?
Ramadhan datang lagi bersama jutaan hikmah dan fadhilah. 
Ramadhan hadir dalam suasana yang begitu mendamaikan bagi setiap ummah.
Kata orang, kehadirannya dinanti, pemergiannya ditangisi, 
ketiadaannya dirindui. Begitu hebatnya Ramadhan. 
Menyejukkan hati dan membuka taubat buat semua insan. 
Mendekatkan diri pada Tuhan dengan penuh keikhlasan. :)
Whoaa. Cepat sungguh masa berlalu. Macam tak sedar je. Allahurobbi.
Alhamdulillah kita semua masih di beri kesempatan untuk menyambut 
kedatangan Ramadhan Al Mubarak yang sangat di nanti nantikan.
Sebab apa?? Sebab nak RAYA. Yeaaa. Ciss ! HAHAHAHA. *geleng kepala*
Bulan Ramadhan, paling sinonim dengan Bazaar Ramadhan. Wahh.
Time tu, kalau pergi bazaar ramadhan je, nak nak pulak pepetang, 
dekat dekat nak berbuka pula, perghh. Dengan pelbagai juadah makanan, kuih kuih
yang ada untuk di jadikan juadah berbuka. Ahh. Enak belaka time tu. 
Sabar sabar. Pastu bila berbuka pula kalau kat sini macam kenduri je hari hari. 
Kadang bertukar lauk, kuih kuih dengan student student kat sini, ngan jiran jiran. 
Wah. Best best. Anda pula bagaimana?
Pastu terawih pula. Whoaa. Kalau macam tahun tahun sebelum ni selalunya
abang abang pondok sini je yang jadi imam. But now dorang semua tak ada.
Tak bestnya... Tak rasa macam suasana dulu. Huwaaaaa! :'(
Em, tapi dengar abah cakap tahun ni abah kata nak jadi
 imam terawih. Tapi tak tahu lagi lah abah tu. Dulu boleh la. 
Sekarang susah sikit. Dengan sakit lututnya, sakit uratnya, sakit pinggangnya. 
Hmm. Kasihan abah. Semoga di beri kesihatan pada abah. Amin ya rabb. :')
Ahh. Tak kira lah siapa pun imam nya kali ni.
Asalkan dapat terawih even kadang kadang tak penuh. =.='
Cukup 8 rakaat je, kadang kadang mula lah. Esshhh. Melampau gila. Hahaha >.<
Sebaik sunat. Bukan wajib. Tapi tu lah. Yang wajib tu wajib lah.
Yang sunat bila lagi kalau bukan sekarang. Kan? Okay. Tak pa. Tak pa.
Try... BUANG MALAS YANG MELAMPAU LAMPAU tu! ˘﹏˘'
*Bergeraklah walau merangkak, tambahlah amal walaupun sedikit.
 Allah melihat dan menghitung semuanya. :')

Eh! Bagaimana pula dengan ibadah tambahan? Jangan kata tunggu
bulan Ramadhan je baru nak tambah amalan. Bulan lain pun sama. Okay?
Ingat tu Izzah ! Jangan nak berlagak sangat malas malas tu. Nafsu belaka. =.='

Maha sempurna aturan ALLAH, sama-samalah memburu keredhaanNya. 
Jika benar kalian mencari KeredhaanNya.
Kalian ikhlas berpuasa keranaNya. Maka lakukan Sebaik-baiknya,
Insyaallah... Ingat, SYAITAN SENDIRI PUN TEWAS DENGAN NAFSUNYA.
 Sahur? Well. The best part is nak kejut adik adik. Oh sabarlah sabariah.
*sabariah? hahahahahahahaha. OKDIAM !
Whoa. Susahnya nak bangun. MasyaAllah. Hahaha. Sampai kan depan rezeki pun
tersengguk sengguk lagi. Allahurobbi. Adik adik... *geleng geleng senyum
Kakak nya insyaAllah senang jer nak bangun even rasa ngantuk sebenarnya.
Ya, bagi orang kuat tidur macam saya. Ianya sangat mengantuk. Arghh!
Mengantuk tahu?! MENGANTUK! Macam mana la ni. ggrr... =='
Hahahahahaha. Ewah ewah. Mengada kau ya! Dah dah.

Well, Ramadhan adalah bulan yang full of memory bagi saya.
 Entah kenapa hati ni rasa sayu je. Gembira berbaur sedih. Ohh. 
Kenapa ya. Huhu. Barangkali ini bulan puasa untuk saya yang terakhir. 
Mungkin. Siapa tahu. Kan? Hmm. 
*tunduk ke lantai, air mata yang mula bergenang sedari tadi,
 terus mengalir ke pipi, PLUP. Menitis ke lantai.* ˘﹏˘'
Anyway, saya ingin mengucapkan

SELAMAT BERPUASA bagi SEMUA UMAT ISLAM

di muka bumi Allah ini. Puasa jangan tak puasa tau! Bukan susah mana pun.
Tak makan je. Bukan kena buat apa apa yang berat pun.
Tak mati aih setakat tak makan tak sampai sehari tu. Ok?
Ahlan wasahlan ya Ramadhan.
"RAMADHAN KAREEM !"
p/s : Banyak harapan dan doa aku sebenarnya. Tapi cukuplah aku dan Penciptaku sahaja
 yang tahu. I’m just human being. Tak lepas dari buat kesilapan. 
Sifat manusia ada padaku. Aku bukan tuhan. :')
Wallahu a'lam
~ WASSALAM ~

Nasihat atas nasihat.

  • 0
السلا م عليكم
بسم الله الرحمن الر حيم
Wanna post sedikit nasihat, teguran dan peringatan dari the real Imam Muda. 
Khas buat semua muslimah di luar sana. Juga buat diri saya terutamanya. :')
Adakah muslimah-muslimah zaman sekarang sudah hilang semangat jihadnya?
Sudah hilang kekuatan hati?
Sudah hilang ketabahannya?
Bukan aku nak suruh perempuan-perempuan Islam jadi ganas, 
cuma aku terfikir bila terbaca kisah-kisah sahabiah, mereka lemah lembut tapi 
sangat kental, hati sekuat besi waja, tak mudah cair dengan lelaki ajnabi *bukan mahram,
 tak meleleh-leleh bila cakap pasal cinta, tak tergedik-gedik bila lelaki cuit.

Maka aku pun mengambil langkah untuk jadikan facebook ku sebagai malaikat 
maut baga kaum Hawa, untuk mentarbiah hati mereka agar kuat, kental dan tabah!
Kalau hari-hari aku bagi status meleleh-leleh, cinta kerana Allah, lelaki soleh 
untUk perempuan solehah, cinta itu fitrah, carilah suami soleh
dan benda-benda leleh yang lain.

"Muslimah yang terhasil nanti macam mana?"

Walaupun (di fb) bertudung, berpurdah, bertudung labuh, ikut usrah, ikut masturat.
Tapi bila cuit sikit, dah tergedik-gedik !
Ngurat sikit, dah sangkut !
Ajak couple sikit, terus setuju !
Lepas tu, putus cinta, meleleh leleh !
Ada masalah sikit, doa nak mati !
Kena marah dengan mak/ayah sikit, buat status cakap tak pernah bahagia !
Exam failed, kata taknak hidup lagi !
Pakwe tak mesej sehari, di status penuh dengan kata-kata rindu !
Pakwe marah sikit, buat status meleleh macam haram !

Fikir secara waras, adakah ini sifat wanita yg ditarbiah oleh
 Rasulullah SAW ketika zaman Baginda SAW?

Nama Saidatina Fatimah, Aisyah, Khadijah, Safiyyah, Ummu Salamah, 
Ummu Habibah, Sumayyah, Ummu Darda', Masyitah, Balqis, 
Maryam dan ramai lagi diagung-agungkan kalian. Tapi apa kalian kenal siapa mereka? 
Bagaimana hebat dan kentalnya hati mereka? Ikut sikap dan akhlak mereka?

Memang akal kalian senipis rambut, tapi kalian bukan BODOH...
Aku datang sebagai pengetuk kepala kalian untuk bangun dari tidur, 
untuk sedarkan kalian supaya jangan jadi bodoh, jangan jadi hamba lelaki, 
jangan jadi hamba cinta haram, jangan jadi perempuan murahan, 
jangan kapel free free macam bohsia, jangan dok bermanja dengan
 lelaki macam perempuan tiada harga.

Nabi SAW telah bersabda mafhumnya (au kama qaal),
"Jika seorang lelaki mendapat wanita solehah sebagai isteri,
maka separuh agamanya telah sempurna..." 
Apa kalian sedar 'kesolehahan' kalian itu harganya separuh dari agama? 
Wallahu a'lam
Wassalam...

Pujuk Hati Ya?

  • 0
السلا م عليكم 
بسم الله الرحمن الر حيم
I dunno why tiba tiba nak update pasal ni.
Sebab sejak tak berapa nak menjak ni ramai sahabat sahabat ku
yang ngadu kecewa lah, apa lah yang sama waktu dengannya. Allahu allah.
 Sedeh benor nengok nya. Tahu ianya sakit. Sedih. Pernah rasa. Hehe.
Okay, FORGET IT ! *opss. terCAPSLOCK pulak. >.<
Pernah kecewa? Pernah putus cinta? Cinta terhalang oleh keluarga?
Atau sebenarnya yang lebih tepat, memang bukan jodoh.
Ye dok ? :D
Sahabat,
Perasaan kecewa itu menyakitkan. Putus cinta itu sesuatu yang pedih. 
Apatah lagi dikhianati. Okay. Sangat perit. Umpama ditusuk sembilu. *aceeewah
Cinta terhalang oleh keluarga. Ahh! Sungguh ironi. Mengapa dua insan 
bercinta tidak boleh disatukan? Sedangkan kasih sayang itu telah lama wujud.
Maka soal jodoh itu pun timbul. Mungkin dia bukan jodohmu.
 Siapa tahu. Mungkin Dia mahu menguji kamu sebelum Dia memberi
 nikmat kebahagiaan kepada kamu. Kan ?

Benarlah kata-kata “cinta tidak semestinya bersatu”
Kita tidak semestinya akan bersama dengan orang yang kita cintai. 
Tapi, kita akan bersama dengan jodoh yang telah tertulis untuk bersama kita di Luh Mahfuz.
 Kerana Dia lebih mengetahui siapa yang terbaik untuk kita. Tak payahlah nak bazirkan 
perasaan cinta tu kepada mereka yang tidak sepatutnya menerima cinta.
 Tak perlu lah nak beri cinta itu kepada sesiapa yang belum tentu jodoh kita. Kan?
Allah ada sebab kenapa tak bagi si dia end up dengan kamu. Ini janji Allah, 
Dia telah sediakan someone yang terbaik untuk kamu.
cuma masanya belum sampai lagi. Sabarlah.
“Jika tepat masa, ketika, keadaan dan SIAPA, cinta adalah kuasa luar biasa yang
 tiada bandingannya” – Ust. Pahrol Mohamad Juoi "Tentang Cinta"
Bukan senang untuk survive setelah terjerumus ke dalam lembah kekecewaan.
 Ya. Bukan senang. Apatah lagi kecewa dalam soal cinta. Soal hati dan perasaan.
Terasa seolah-olah separuh daripada diri telah pergi. Menghilang entah ke mana. Kan?
 Tapi, percayalah. Setiap sesuatu yang berlaku pasti ada hikmahnya yang tersendiri.
Setiap insan akan diuji. Ujian setiap insan itu berbeza berdasarkan 
kemampuan masing-masing. Kiranya hari ini kita kecewa, bukan selama-lamanya kita 
akan kecewa. Allah itu Maha Adil. Takkanlah Dia nak berat sebelah.
 Allah itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang.. 
So, please don’t be demotivated. Mata yang melihat. Telinga yang mendengar.
 Tidak akan pernah merasakan bebanan yang sama yang dirasai oleh insan yang diuji.
Kerana setiap manusia punyai kemampuan yang berbeza-beza. 
Punyai kekentalan hati yang berbeza-beza dalam menghadapi dan menangani ujian-Nya.
You definitely can face it!
Bersyukurlah dengan ujian ini. Kerana itu maknanya kita berada dalam perhatian-Nya.
 Mungkin Dia mahu kita sedar tentang kekhilafan dan kelalaian kita terhadap-Nya selama ni.
Mungkin kita yang terlalu laju mengemudi perjalanan hidup kita.
Sehingga lupa untuk menoleh ke sebelah. Mungkin kita terlupa, bahawa segala yang berlaku 
adalah dengan izin-Nya. Peringatan bahawa bukan semua yang kita mahukan 
akan kita perolehi dengan mudah. Ada beza antara keperluan dan kehendak.
 Faham bebaik nah. Mungkin si dia itu adalah kehendak kita saja, bukanlah keperluan. 
Siapa tahu. Biarlah kita berhenti sejenak. Merenung masa silam untuk dibuat pengajaran.
 Hiduplah pada masa sekarang. Tidak perlu menilik-nilik apa yang akan terjadi pada masa depan.
Usah terlalu teruja untuk memiliki sesuatu yang belum tentu terbaik untuk kita.
 Kerana kita bukan siapa-siapa. Dia sudah nukilkan yang terbaik untuk hidup kita.
Tinggal kita je yang memilih jalannya.

Hati yang kecewa. Hati yang menderita. Biarlah Allah saja yang mengubati-Nya.
 Titipkan di dalam doa dan rintihanmu kepada-Nya.
 Samaada di dalam solat yang 5 atau tahajudmu. :')
Kekuatan tu tidak akan datang dengan sendiri. Sakit di hati kerana kecewa itu sunnatullah. 
Memang adatlah, apabila kecewa kita akan merasa sakitnya. Mana mungkin jari yang terhiris 
oleh pisau tidak berdarah? Mana mungkin bila mendapat kejayaan kita tidak akan gembira?
 Manusia dilahirkan dengan pelbagai emosi. Tidak adil lah kiranya kita hanya mahu
 merasai emosi yang positif saja. Itu melampau gilaa kot. 
Ulang suara, MELAMPAU GILA! Hahaha :p
Bertabahlah sahabat. Kekuatan, ketabahan, ketenangan, kejayaan malah 
KEIMANAN itu pun kita yang cari. Sudah tentu dengan izin-Nya juga.

Usahlah terlalu lama mengenang kenangan silam yang disangka indah.
 Sehingga menghalang hak kita untuk bergembira dan berbahagia dengan kehidupan kita.
 Cinta manusia bukanlah segala-galanya. Ia akan layu juga andainya tidak 
dibajai dengan cinta kepada Allah. Cinta Allah itu matlamat, 
cinta manusia itu adalah alat untuk menggapai cinta Allah.

Soalan dari sahabat :
"Mengapa sukar untuk lupakan orang yang kita sayang?"
Kerana Allah ciptakan hati yang punya ‘PERASAAN’, 
minda yang punya ‘INGATAN’,
Sebab itu orang yang kita BENCI pun kita INGAT.
Apalagi yang pernah SUKA/CINTA? Lagilah INGAT!

Please move on. Masa dan hidupmu terlalu berharga untuk dibazirkan 
dengan kisah cinta yang tidak ada kesudahan. Times will heal. 
Kamu punyai dunia dan kehidupan yang sendiri untuk dicorakkan.
Berjaya atau tidak adalah pilihan sendiri. Tenanglah, ingatlah bahawa Allah 
sentiasa bersama kamu kiranya kamu rasa lonely yang amat. 
You're never alone at the first place.

Pujuklah hati and say,
"Tak apa, memang begini jalannya. Sabar. Maka akan aku lalui dengan bahagia.
Sebab di akhirnya ada syurga. Itu pasti. Bukan mimpi. InsyaAllah."
Apa nak jadi pun jadilah. Yang penting JADI ! Okay.
*berlari menempuh dugaan dengan tenang.

p/s : Eh bukan. BUKAN saya. *ada lah
p/s2 : Lagu "Dari Sujud Ke Sujud" benar benar mengingatkanku pada 
seseorang yang mungkin anda kenal, mungkin juga tidak. 
Tapi yang pastinya, saya kenal la. Heee :D
Okay. Teringat. *perkara biasa :'3

Wallahu a'lam
Wassalam