"Bertemu dalam doa"

  • 0
Bismillah.
Dia. Insan yang aku selalu berkongsi rasa.
Sedih. Gembira. Suka. Duka. Berkongsi ilmu. Tasmi' sama sama.
Semua ada. Susah senang ada bersama. Kami sangat akrab. Aku selesa. Dia pun.
Alhamdulillah. Allahu allah. ^_^

 Tapi...
Ukhuwah kami semakin retak. Kondisinya yang sangat lemah!

EH. Loading? Tak lah. Abaikan. Dia memang macam ni.
Mengada ngada. Tak ada apa. Hiasan semata mata. :D

"Apa pendapat kau bila ada yang menghalang untuk kita jadi sahabat 
yang rapat dan akrab? Apa yang kau rasa?" 

Aku. Diam. *bunyi cengkerik*

"Ada seseorang yang tak suka dan tak selesa kita berkawan."

"Siapa? Aku taknak. SEDIH. Aku akan cuba pertahankan ukhuwah persahabatan 
kita selagi termampu! Ya, selagi boleh." Balasku yakin.

"Itu permintaan ayah aku. Dia tak suka aku rapat dengan kau." 

"Tapi kenapa?"
"Patutlah kau nak datang rumah aku sekali pun payah sangat. 
Aku dah berapa kali ke rumah kau ajak kau ziarah ke rumahku. 
Susah benar nak dapat keizinan.
Rupanya orang tak suka. Takpa. Aku sedar. Tapi kenapa?"

Dia. Diam. *bunyi cengkerik*

"Kau nak tinggal aku?"

Dia geleng geleng kepala.
"Aku sayang kau. Kita tetap sahabat. Sampai bila bila."

Aku. Cuba untuk senyum.
Dia pun sama. Kemudian berlalu pergi. 

"Kau kata taknak tinggal aku? Aku cuma nak kau tahu. 
Kau adalah sahabat yang aku sayang." Bersuara lemah.

"Aku tak tinggal kau. Kita jauh. Tapi dekat." Senyum.

Matanya bergenang. Aku tahu. Dia pun sedih. Bukan aku saja.
Dia terus berlalu pergi. Hilang dari pandangan.
Tinggalkan aku sendiri dan menyendiri.
Aku berbicara sendiri. Aku masih tertanya tanya. KENAPA?
"Sedihkan?" Angguk lemah. Menangis sendiri. Sampai puas!

"Mungkin aku ada terbuat salah silap tanpa di sedari sepanjang bersahabat 
dengan kau sampai ayah kau tak suka kau bersahabat denganku. 
Meskipun ya salah aku. Kenapa sampai jejaskan ukhuwah kita? 
Itu yang aku tak boleh terima! TAK BOLEH tahu?!
Tapi. Aku tak tahu apa salah aku. Aku bingung." Masih sendiri.

Aku. Masih mencari di mana silapnya.

"Aku nak tahu. KENAPA DENGAN AYAH KAU NI SEBENARNYA? 
BUKAN AKU AJAR KAU MENCURI, MEMBUNUH SEMUA TU.
 JADI DERHAKA? JAUH SEKALI. TAK. Kenapa sebenarnya ni?!"

Sent to 019******* 
Delivered MASSGAGE SENT.

....5 Minit berlalu...
Aku terlihat di skrin telefon bimbit, "1 new massage from 019*******."
Aku mencapai dan "View massage".

"Maaf. Ayah aku fikir kita lebih dari sahabat dan ada "perasaan" 
sebab terlalu akrab. Tapi aku sayang kau. Maaf. :(" 

Allahurobbi. Patutlah.*senyum kelat*
Tak reply. Malu. Sedih. Geram. Kecewa. Terasa. Sentap. Semua ada.
Sebak di dada ku tahan saja.
Memang aku ada perasaan. Kita semua ada perasaan. 
Tapi bukanlah perasaan seperti yang mereka tafsirkan.
Kenapa mesti fikirkan yang bukan bukan? 
Okay. SEDIH! Juga perasaan. Kan? :'(

Baiklah. Kau wajib taat orang tua kau. Bila ayah kata "jangan", 
maka janganlah. Aku redha. Tapi kau tetap sahabat aku.

Meskipun aku ada perasaan. AKU MASIH WARAS! 
Oh mudahnya mereka menafsir perasaan kita yang bukan perasaan mereka itu. 
Takpa. Takpa. Memang begini ujianNya. Aku harus lalui walau penuh duri. 
Allah tetap ada sekali. Tak perlu gusar lagi. Allahu allah. Terasa perit. Rasa sakit. 
Ya. Memang begini. Tenang saja. Allah kan ada. *pujuk hati*

"Tidak mengapa. Aku terima.
"Kau kena hormat. Itu permintaan mereka. Wajib kau taat! 
Aku? Takpa. Biarkan saja. Aku dah biasa."

Tunduk. Diam.

"Ternyata tak semudah bicara." Senyum kelat.

"Tapi bagi aku, kita tetap sahabat sampai bila bila. Jangan putus doanya ya."
Aku harap kita akan sentiasa bertemu dalam doa!
Iya lah. Memang begini. Aku tahu aku tak sendiri. 
Allah ada.
Alhamdulillah.
Senyum kembali. Hiburkan hati. Lalalalalaaa. *joget joget*

p/s: Aku harap kau baca sebenarnya. Tapi aku tahu kau takkan baca. 
Takpa lah. Itu sekarang. Siapa tahu nanti.

Wallahu a'lam.
Wassalam.

#Speechless 2 Syawal

  • 0
Bismillah.
Aku cuma ingin bermonolog sendirian di ruangan blogku pada 
bulan Syawal yang di rasakan semakin hambar ini. Tiada apa pun.
Nak baca, baca. Tak nak baca, sudah.
Aku. 
Itu taknak. Ini taknak. Nak yang macam mana entah.
Mungkin memilih. MUNGKIN.
Sangat pemilih. Suka memilih. 
Sikit sikit memilih. Memilih dan terus memilih. 
Tapi bukan cerewet. Plis kayh. Beza maknanya tu. 
Aku tak cerewet. Tapi memang memilih orangnya. Mak pun cakap macam tu.
Ya. Terlalu memilih ni tak berapa bagus sebenarnya. Aku tahu itu.
Tapi aku sedang cuba memilih yang bagus untuk bagus. Cuba. Dan cuba.
 Aku hanya cuba memilih. Biarlah Allah sahaja yang menilainya.
Kerana Dia yang mengetahui semuanya. Segalanya. Hanya Dia.
Allah tahu. Dia mengerti. Tapi Dia sengaja ingin menguji.
Kalaulah anda mengerti hati ini. Sayang. Tiada yang mengerti.
Kerana aku pun bersifat tidak mengerti. Apakah? *bingung
Terima apa sahaja dengan apa adanya. SEADANYA. InsyaAllah.
Lain orang. Lain cara. Tapi ini cara aku. Aku ada cara aku sendiri.
Salah ke?
Kau. Kalau tak tahu apa apa. Jangan bising macam kau tahu semua. Diam.
Aku tahu. Ramai juga yang memilih sebenarnya. *tak sangka
Bukan aku sorang. Ternyata. Kenyataan.
Namanya juga manusia. Jadi, itu biasa. :)
Oleh kerana aku manusia. Maka aku biasa saja.
Kau. Kamu. Dia. Kita. Mereka. Pun sama.
Sudahku katakan dari awal. Tiada apa pun.
Sekadar menulis dan berceloteh secara serius yang tak berapa serius.
p/s : Dear RAMADHAN. It's not goodbye. 
We'll meet again, insyaAllah. *sebak. nanges. lap air mata. :'(

Salam Aidilfitri 1433h !

  • 0
Assalamualaikum. Bismillah. 
Banyak perkara yang belum terungkai dan menjadi tanda tanya. Barangkali.
Allahu allah. Banyak benda nak tulis sebenarnya ni. Banyak juga perkara yang terbuku
di hati dan fikiran ini untuk di kongsi. Akan tetapi jari ini seolah olah
kaku tika berada di keyboard. Minda serta merta membeku. 
Seolah oleh tiada kata yang dapat ku coretkan di blog ini.
 Hmm. Oh kenapa ya? Biarlah. Sungguh Allah maha mengetahui. :)
Baiklah. Sebenarnya itu bukan topik utama untuk entri kali ini. Itu muqaddimah je.
Well, uols juga mesti dah dapat teka saya nak post pasal apa. Bhahaha. Okay.
buat semua pembaca blog saya, kenalan kenalan, sahabat handai
dan semualah yang mengenali diri saya. Tak kenal? Takpa. Bukan artis pun.
No wonder la if tak kenal. Biasalah itu. AHAKSS . *senyum tangan tutup mulut*
Whoaa. Allahu allah. Esok dah nak raya. Cepat sungguh.
Tak terasa Ramadhan sepanjang 1 bulan ni.
Apa pun alhamdulillah masih di beri kesempatan lagi pada tahun ini
untuk meraikan 1 Syawal 1433h. Baiknya Allah! Eh. Seronok tak, nak raya ni?
Dan ya, bila time raya message dari kawan kawan bertalu talu masuk mengucapkan
 Selamat Hari Raya. Terima kasih di atas ingatannya ya. *senyum terharu :')
Kadang nak buka inbox pun hank. Tak tau la, ke memang fon tu yang masalah.
Minta nak tukar baru lettew. Oh sabar sajalah. Fheww. *lap peluh =.='
Okay. Biarlah. Haa. Mesti selalu ada soalan paling famous orang tanya kita. Kan?
 Okay saya jawab siap siap kat sini. Random la ea.
 Baju berapa pasang? Ehem. Alhmdulillah 3. 2 baju kurung. 1 jubah.
Warna apa baju raya tahun ni? Nak boria lettew. Ihikss. 
Warna Maroon, Kelabu dan PINK! Uols pulak??
Tak balik kampung? Tak. Kitorang pun duk kampung jugak. Lalalaa.
So, tiada istilah "balik kampung". Yang ada cuma, balik umah nenek. Hihi. 
Tapi tahun ni tak balik, sebaliknya dorang yang datang sini. Sebab walimah adik. :)
Dah buat kuih raya? Tak buat tahun ni. Kuih tunjuk je ok.
Boleh ke nak datang beraya rumah Izah? Boleh. Mai la. Tapi ada syarat WAJIB.
Bawa duit raya. Okay? Tak bawa, jangan datang! Bhahahaha *eh apekah
Opsss, gurau je tu. Maaf. Maaf. :D
Tak nak kirim kad raya ke? Tak. Pejabat pos pun busy nak raya. *memandai
Alah banyak lagi lah. Malas lah nak type banyak banyak. Itu antara
soalan yang terfamous lah. Tak larat nak jawab soalan yang 
sama walaupun untuk orang yang lain lain. Gggrr. =.='
Baiklah. Tak nak buang masa lagi. Nak ambil kesempatan pulak. Hehe.
 Dengan seikhlas hati dan merendah diri nya, di sini saya menyusun 
10 jari ingin memohon maaf zahir dan batin buat semua yang mengenali diri ini 
sepanjang saya berBLOGger, berTWITTER, berYMer, berSKYPEr,
berFACEBOOKer, ber... apa lagi eh? Ah semualah sepanjang
 "ber ber" semua tu, mungkin ada yang mengguris hati kalian 
tanpa di sedari dengan penulisan saya yang sesedap jari je nak menaip ini. Kan?
Ada. Jangan tipu. Kan? Okay. Maaf ya. Maaf.
Ada yang sengaja, ada yang tak sengaja. Mungkin. *eh apekah  -___-' 
Mohon maaf dari segala sudut. Tak kira lah apa jua kesalahan atau kesilapan. 
Sebagai manusia memang tak pernah dapat lari dari silap, tak pernah lekang dari dosa. 
Terkadang hati ini mudah berprasangka. Allahurobbi. ˘﹏˘'
Mohon di maafkan. Kosong kosong lah ya. :D
Oh ya. Ini kad raya ikhlas dari saya khas untuk sahabat sahabat semua.
Maaflah buruk sikit. Mungkin agak serabut. Edit ikut suka hati ja ni.
Tak pandai nak edit sangat sebenarnya. Ahakss.
Dan ya, PINK tetap menjadi pilihan. ♥ Wink wink ~
 Jeng jeng !

...BISMILLAH...
*klik pada gambar untuk tumbesaran yang sihat* 
تقبل الله منا ومنك صالح الأعمال
كل عام و انتم بخير
 Wallahu a'lam
Wassalam

Let's Search For It !

  • 0
Bismillah.
Mood apakah ini? Sayu semacam hati ini. Hari ini dah 20 Ramadhan.
Ramadhan tinggal 10 hari je lagi. Ya Allah. :'(
Sekarang, 10 malam terakhir. Allahurobbi. Pasti anda semua dapat meneka
apa yang saya ingin tuliskan pada kali ini. :D
"LAILATUL QADAR"
Ya tepat sekali. Bijak nya anak ummi ni. *ewah ewah :p
Setiap kali bulan Ramadhan, selalu kita mengimpikan untuk menemui
 malam yang cukup istimewa. Ya. Ia adalah Malam Lailatul Qadar.
 Dimana menurut banyak keterangan bahawa Malam Lailatul Qadar itu terjadi pada
 10 malam terakhir di bulan Ramadhan. Di malam itu lebih baik dari seribu bulan,
 dengan kita beribadah di malam tersebut. Tapi ingat. Bukankah di setiap hari lain itu juga baik,
 asalkan kita isi dengan berzikir kepada Allah SWT. Malam Lailatul Qadar sering di sebut 
malam seribu bulan, bahkan kalau yang melakukan ibadah dimalam tersebut pahalanya sama 
dengan ibadah seribu bulan. Allahu akhbar! Tak nak ke? Jom la. Tunggu apa lagi.
*Dok ajak orang jom jom. Tapi aku dok tercangak depan lappy tulis blog lagi. 
Apa ni Izzah?!! Ya Allah. :'( 
Fuh fuh sikit lagi nak habes kan entri ni. Hiyargh. 
Teruskan menaip! CEPAT! =.=' *

Sabda Rasulullah SAW: 
Carilah lailatul qadar pada malam-malam yang ganjil daripada
 10 malam terakhir di bulan Ramadan. (HR Bukhari)

Dalam sabdanya yang lain baginda SAW menyebut: 
Carilah (lailatulqadar) pada 10 malam terakhir. Jika seseorang kamu lemah atau tidak mampu,
 janganlah Dia kalah (putus asa) mencarinya pada baki tujuh malam terakhir.
(HR Muslim)

Sama sama lah kita mencari 10 malam terakhir.
Malam Lailatul Qadr. Malam yang indah dari 1000 bulan. Allah.
Nikmat apakah yang Kau berikan ini ya Allah.
Allah. Allah. Allah. :')
p/s : Dari dulu sampai sekarang, saya masih berfikir. Mengapa Allah SWT buat
 Malam Lailatul Qadar ni ya? Anyone? *curious*

Wallahu a'lam.
WASSALAM

Tentang Sahabat


Bismillah. Terasa seperti ingin berbicara tentang seseorang.
Mungkin agak sentimental. Tapi sebenar tidaklah sentimental mana pun.
Semua orang punya jiwa. Dan jiwa aku begini. Jiwa dia begitu. Jiwa kau?
Dia. Seorang yang pernah hadir dalam hidupku. Dan kehadirannya adalah ujian terbesar buatku. 
Membuatku rasa gusar saat memikirkannya. Sangat dan sangat!
Dia yang tak pernah sedar akan kehadiran aku dalam hidupnya. Walau sedetik cuma. Tapi aku?
Dia juga tak pernah tahu apa yang aku selalu cuba lakukan untuk dia. 
Penuhi permintaannya. Dan macam macam lagi. Dan... Dia takkan pernah sedar akan itu!
Aku hanya tempat untuk dia meluah keluh kesah di mana dia saat kesusahan.
 Aku sakit di perlakukan sebegitu. Aku kasihan. Maka dari itu aku cuba untuk bertahan.
Demi perasaan seorang insan yang bernama SAHABAT yang aku sayangi.
Supaya dia tidak merasa sunyi tika dalam kesusahan. Tapi dia tak pernah nampak aku.
Datangnya tika berduka. Perginya saat bersuka. Aku ?
Adakah aku melakukan hal yang sia sia? Ya. Terasa sangat sia sia. 
Tidak lagi untuk sekarang. No longer! NEVER! 
Aku tak pernah wujud pun dalam kamus hidup dia. Apa lagi di ingatannya. Jauh sekali!
Mana aku dalam hidup dia? Mana aku dalam hidup kau hah?!
Cukuplah. CUKUP. Ah.Terasa sebak pula tiba tiba.
Sungguh tegar dirinya. Sungguh tinggi keegoannya.
Apapun yang terjadi. Aku mungkin bukan sahabatnya. Tapi dia tetap sahabatku.
Kehadirannya membuatku sakit. Kehilangannya menambah perit.
Ah. Sudahlah. Itu semua DUNIA. Fana. Tiada yang kekal untuk difikirkan.
Apapun aku harap ukhuwah kita kekal sampai bila bila.
Sebab? Aku sayang ukhuwah ini lillahi ta'ala. Jangan biarkan terputus
hanya gara gara mainan perasaan yang macam macam ini. Jangan.
 Aku cuma nak kau tahu. Aku sayangkan kau sahabat! *wipe tears and hugs*
Allah mengetahui segala rasa.
Kecewa? Oh tentulah tidak. Biarlah. Cerita lama. Cuma sebagai manusia
yang masih punya ingatan, pastilah kadang kadang teringat. Tiba tiba. Kan? :')
Allah yang bagi kita ingat. Dia juga yang bagi kita lupa.
 So, no wonder la if tiba tiba rasa terINGAT. Allah jugak yang bagi rasa macam tu.