Sesuatu Yang Pasti !

  • 0
السلا م عليكم ورحمة الله
بسم الله الرحمن الرحيم

Sekarang kita masih bernyawa.
Kita masih berjiwa.
Namun….
Setelah sampai ketentuan Allah, kita semua akan jadi macam
bangkai yang tidak bernyawa.
Allah telah menetapkan bahawa bila sampai masa dan ketikanya,
sekelian makhluk bernyawa ciptaanNya, pasti tidak bernyawa lagi.
Kenapa tidak bernyawa?
Kerana yang bernyawa akan menemui mati akhirnya.
Setiap yang bernyawa pasti akan sampai ajalnya.
Ajalnya adalah kematiannya.
كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۗ ۞
Firman Allah: “Setiap yang bernyawa (berjiwa) pasti akan merasai mati.”
 (Surah Ali ‘Imran ayat 185).
Dalam surah lain pun ada.
Tapi takda pun dalam quran ayat Allah kata
"Setiap yang berjiwa pasti akan merasai perkahwinan." Kan ?
Ajal maut itu KETETAPAN. (sudah pasti)
Jodoh itu KETENTUAN. (tidak pasti, rezeki masing masing)
Tapi tengok orang sekarang asyik sebok dahulu kan hal yang tidak PASTI. *termasuk aku
Tak salah, tapi apalah salahnya dahulukan dan utamakan yang pasti. Kan ?
Ya, sesuatu yang pasti, tapi tak pasti bila. Yang pasti nya, ia adalah PASTI !
*bukan PASTI tadika tu ya! huhu
Hinggakan hal yang sudah pasti termaktub dalam Al Quran di abaikan.
Allahu allah. Nauzubillah... ˘﹏˘'
Orang tua mati, kanak-kanak pun mati.
Lelaki mati, perempuan pun mati.
Pemimpin mati, rakyat jelata pun mati.
Insan mulia mati, insan hina pun mati.
Orang kaya mati, orang miskin pun mati.
Para Anbiya dan auliya pun mati.
Para mukninin dan solihin pun mati.
Yang suka mati pun mati, yang benci mati pun mati.
Yang sakit pun mati, yang sihat pun ramai yang mati.
Orang gagah mati, orang lemah pun mati.
Para pesakit mati, para doktor pun mati.
Cikgu mati, murid pun mati.
Tukang gali kubur dan tukang mandi mayat pun mati.
Pendek kata….
Semua kita akan mati. Semua yang bernyawa pasti akan pergi.
Pergi takkan kembali tapi akan kembali. *eh apekah
Kembali bangkit di alam barzakh la maksudnya.
Hidup ni 2 kali, mati cuma sekali, tapi sekali tu pun rasa macam... err... -_-'
Yang tidak mati hanyalah Zat yang memiliki kemuliaan,
kekuatan, keagugan dan keluasan. DIA lah Allah SWT.
Dia sahajalah yang kekal lagi abadi. Dialah Tuhan yang Menciptakan
kehidupan dan kematian. Dialah Tuhan Maha Berkuasa di atas segala sesuatu.
Dialah Allah yang menciptakan kematian dan kehidupan untuk menguji
siapakah insan yang terbaik dan terpuji dari kalangan hamba-hambaNya.
Kalau semua kita akan mati, maka apakah tindakan kita?
Apakah persiapan kita?
Kita masih mahu menimbun dosa?
Kita masih belum puas membuka dan menelanjangkan aib manusia?
Apakah kita masih belum puas dengan harta yang ada?
Allah, kita semua akan meninggalkan dunia yang fana ini,
walhal bekalan kita tidak seberapa. ˘﹏˘'
Sungguh, persiapan kita pula tidaklah sesungguh mana,
walhal semboyan kematian semakin kuat kedengaran.
Maka, apa jaminan yang kita akan hidup sampai besok?
Takda siapa pun boleh bagi jaminan yang kita confirm akan
dapat hidup sampai esok. Japgi pun tak sure lagi. Kan ?

Anyone ? Hmm. ˘﹏˘'
:::Mode : Muhasabah::: 
p/s : Kenapa semua orang bertanyakan pada saya soalan 
yg sama setiap kali tegur/jumpa. "Bila nak kawen ni Izzah?" 
Jangan la di tanya. Mana saya nak tahu. huhu :'/
Sampai masa nanti saya hebahkan lah. InsyaAllah. Not now.
Bila di tanya soal jodoh, saya seolah olah di tanya tentang kematian,
"Bila nak mati?" Tahu ke nak jawab? Seriously, tak tahu. 
Even kalau kawen ni memang kita yang rancang, 
namun Allah jualah yang menentukan.


Wallahu a'lam
- wassalam -