Oi hati!

  • 0
Hati,
Maaf ya.
Sudah berkali aku membiarkan kau menangis.
Sendiri. Tanpa disenangi kembali.
Aku ini pentingkan diri ya?
Aku mahu mereka gembira.
Tapi aku buat kau terseksa.
Terus-terusan diseksa.
Maaf ya.

Hati,
Aku kurang pasti.
Sama ada aku kagum,
atau aku kecewa denganmu.
Kecewa, kerana sifatmu yang sebegitu rapuh.
Mudah sekali kau kalah. Salah aku ke?
Kagum, kerana kau masih mampu berfungsi dengan baik
Biarpun setelah berkali-kali kau terluka dan berdarah.
Rebah, tersungkur. Semua kau tempuh!

Hati,
Kau tahu, ada waktunya aku tidak jujur denganmu.
Ada saatnya keinginanmu aku abaikan.
Ada saatnya kemahuanmu aku turutkan.
Bilamana keinginanmu aku abaikan,
bukan bereti aku tidak sayang.
Tapi kerana aku sudah terlebih sayang!
Kau harus aku jaga baik-baik.
Kau tahu itu, bukan?

Hati,
Usah bersedih kala rasamu itu tidak aku tunaikan.
Ingat, siapa yang pegang kau dan aku.
Semestinya bukan aku.
Tapi Dia. Dia adalah Tuhan kita yang menciptakan.
Bergantung saja pada  Dia ya?
Bukankah Dia itu sebaik-baik penjaga?
Yakin, itu kuncinya.

Hati,
Aku mahu kau kuat.
Aku harap kau tidak lagi rapuh.
Aku ingin kau sentiasa segar dalam ingatan kepadaNya.
Oi, kau kena janji dengan aku. Faham tak. JANJI?!
InsyaAllah, kita sama-sama saling menjaga, ya?

Bagaimanapun Hati, aku kagum denganmu. Sungguh. 
Hebat Allah yang menciptakan, bagaimana Dia mencipta "hati" sekuat ini 
untuk menanggung beban yang berat amat. 

Aku dah kata kau kuat. Kalau kau tak kuat, Allah tak uji lah.
Kalau Allah tak uji, kau pun tak kuat.
Faham tak?
Faham tak?



*Ada yang copy idea orang dengan izin dan sedikit di tambah ubahsuai mengikut citarasa sendiri. Dalam erti kata lain, berkongsi idea. Sekian.

No comments:

Post a Comment